3 Des 2011

Melukis Mimpi Lewat "Melukis Pelangi"

Tahu KCB?
Tahu donk!

Tokoh favoritmu?
Emmmm.....mbak Husna dan mbak Anna (dalam KCB)


#intermezo


Rasanya aku belum pernah me-review sebuah buku hehehe. Jelas, ini masih berhubungan dengan mimpiku. Oooohh, aku harus benar-benar membuat mimpiku jadi nyata. Oke, di postingan sebelumnya, ada yang bilang 'mimpi' tuh beda ama 'impian'. Hmm...secara kasat mata sama aja ah hehe. Mimpi disini bukan berarti bunga tidur. Baiklah, dalam Bahasa Indonesia, ada yang disebut 'ambigu', artinya kata yang memiliki makna ganda. Oke, cukup sampai disini dulu, kembali ke mimpi. Aku akan tetap menggunakan kata 'mimpi' *senyum kece*


Saat aku menonton film Ayat-ayat Cinta, kesan-kesanku 'wow' luar biasa. Kemudian saat aku menonton film Ketika Cinta Bertasbih, lagi-lagi aku berpikir 'wow' luar biasa. Ah, memang cerita buatan Kang Abik ini selalu penuh dengan kejutan hehe.

Ada yang beda di film KCB ini. Film ini dibintangi oleh pemain-pemain baru. Hasilnya? tetap wow! Setelah menonton KCB, langsung saja aku nge-fans seketika dengan 2 tokoh dalam KCB. Siapa? hehe mbak Anna a.k.a mbak Oki Setiana Dewi dan mbak Husna a.k.a mbak Meyda Sefira. Kedua tokoh ini benar-benar paaaaaaaaassssss banget meranin Anna dan Husna. Wihh, udah deh jangan diganti-ganti hehe


Kok jadi ngalor ngidul ya ceritanya...?


Hmm...aku cuma ingin sedikit 'ngobrol' tentang buku yang kusuka. "Melukis Pelangi-Catatan Hati Oki Setiana Dewi" adalah salah satu buku yang kusuka. Buku ini termasuk genre memoar. Biasanya, aku selalu membaca buku true story yang kocak abis, konyol abis dan gila abis! hahahah iya bener, udah banyak contohnya. Nah, kali ini, aku membaca memoar yang cukup menggelitik. Oke, tentu saja bukunya gak bikin kita ngakak karena kegelian.


Aku akui, mbak Oki memang pinteeerrrr deh nulis bukunya. Artinya, aku sama sekali gak dibuat bosan dengan gaya tulisannya. Jujur, kalau aku baca buku sastra, bawaannya ngantuk. Kenapa? karena bahasanya yang sulit dimengerti, perlu dibaca berulang-ulang supaya bener-bener ngerti. Kebayang kan, bakal ngabisin waktu banget deh.


Buku Melukis Pelangi ini enak banget dibacanya. Bahasanya sederhana (menurutku) dan itulah yang menjadi kelebihannya (menurutku). Setiap kalimat yang kubaca, aku langsung bisa membayangkan kejadian yang sebenarnya. Ya, tentu saja itu hanya bayangan.


Bagian cerita mana yang kamu suka?


Emmm...banyak cerita-cerita dari mbak Oki yang aku suka, mulai dari cerita lucu, sedih, mengharukan, dll.Oh iya, aku suka sekali membaca cerita saat mba Oki mengikuti lomba fashion show. Awalnya mba Oki selalu gagal dan kemudian, berkat usaha dan keinginan kuat, akhirnya mba Oki bisa jadi pemenang.


"Dari yang gagal terus-menerus, kemudian menjadi menang terus-menerus"


Apapun itu, tapi aku suka sekali dengan kalimat ini. Sungguh. Aku juga ingin seperti itu. Aku juga ingin menang terus-menerus, tapi aku tahu, jika ingin memang, maka berusahalah dan jangan pernah menyerah!


Baiklah, aku ga akan nyerah!


Aku tak pernah membayangkan, seorang remaja berusia 16 tahun yang dengan berani memutuskan untuk hidup di Ibu Kota. Seingatku, saat aku berusia 16 tahun, sama sekali gak punya pikiran untuk merantau sendiri demi mewujudkan cita-cita, tapi tidak dengan mba Oki. Salut!

Remaja usia 16 tahun, hidup sendiri, berjuang sendiri, serius ingin jadi artis hingga rela setiap pulang sekolah berdesakan naik kereta demi sebuah peran yang akhirnya hanya jadi figuran dengan bayaran tak seberapa???Sepertinya kalau semua itu terjadi padaku.....entahlah. Lagi-lagi aku harus mengucapkan kata SALUT buat mba Oki


Tentu saja cerita paling mengharukan adalah saat ibunda mba Oki jatuh sakit. Aku bisa membayangkan bagaimana jika hal itu terjadi pada ibuku. Menangis? pasti. Sungguh, di dalam hatiku, sudah kutanamkan sangat dalam, bahwa aku tidak boleh mengecewakan ibu dan aku harus membuat ibuku bangga padaku

Agak kaget (dikit) pas liat foto mba Oki yang baru pake kerudung bareng temen mba Oki. Itu temennya mirip banget ama temen akuh haha, namanya Dita, lengkapnya Siti Maitri Karuna Mudita (panjang abis namanye). Mba Oki tampak amat sangat cantik di foto itu *muji apa ngiri nih hehe*

Jangan ditanya deh, klimaks dari cerita bukiu mba Oki ini. Ya pastinya cerita tentang KCB-nya uhug hehe. Mulai dari mba Oki ikut audisi KCB sampai mba Oki benar-benar jadi artis KCB. Wih, itu keren!banget! padahal awalnya mba Oki daftar casting sebagai Husna, tapi akhirnya sukses memerankan tokoh Anna. Ya sebenernya mba Oki emang cucok BANGET meranin tokoh Anna. Beneran deh.


Huaaa bakalan panjang banget kalau misal ngomongin semua isi bukunya. Banyak sekali cerita-cerita seru di dalamnya, yang membuatku benar-benar dibuat penasaran. 


Ehem, aku ingin sedikit saja menuliskan sesuatu untuk mba Oki...


"Assalamu'alaikum Mba Oki, entah kenapa aku lebih suka manggil dengan sebutan mba, padahal umur kita sama lho hehe. Salam kenal dari Icha yang super duper bawel. Ingin sekali aku ketemu mba Oki. Beberapa kali aku tahu kalau mba Oki datang ke Bandung dalam acara bedah buku atau talk show tapi beberapa kali pula aku tak bisa datang. Sedihnyaaa....Buku mba Oki pun aku beli dengan penuh semangat dan semangat pula saat membacanya. Puas deh hehe. Aku juga selalu semangat tiap nonton film ataupun sinetron mba Oki hehe. Aku ingin jadi penulis lho mba. Pengen punya karya sebuah buku kayak mba Oki hehe. Mudah-mudahan suatu hari nanti, aku bisa ketemu mba Oki. Syukur-syukur kalo bisa ketemu mba Meyda juga haha ngarep deh."


Berharap tulisan ini dibaca ama mba Oki *ngarep abbis!* atau minimal dilirik deh


So, aku harus terus melukis mimpiku. Sekarang aku masih gagal terus-menerus tapi aku ingin suatu hari nanti bisa menang terus-menerus hahahaha *pinjem kalimatnya, ya, mba Oki*

 malem2 gelap deh -_____-
Yuk Mariii

11 komentar:

  1. Ho? Seumur Oki Setiana Dewi?
    Berarti aku manggilnya Mbak Icha dong ke kamyuu~

    BalasHapus
  2. @Sitti: klo gak salah c mba Oki kelahiran taun 89,,sma kya aku hahahha...ihi ihi

    BalasHapus
  3. Horeeee aku manggilnya Mbak Icha berarti yes yes :p

    BalasHapus
  4. loohh mirip yaaa caya ma oki :p

    BalasHapus
  5. @Sitti: curang :p

    @Alvi: hahaha ntn donk,,,bgs kok :D

    @Zain: mirip klo diliat dr ujung menara eipel :p

    BalasHapus
  6. Walah...keduluan Icha niiih baca buku itu, :p
    ada dua pilihan waktu itu saat ke gramedia, antara beli buku mba Oki ato novel ayahku (bukan) pembohong karya Tereliye #dilema

    BalasHapus
  7. Semoga suatu saat nanti [entah kapan] bisa ketemu deh sama mba'Oki-nya. Hahahhaaaa XD

    BalasHapus
  8. kayaknya dari skrg harus manggil mbak nih :p

    BalasHapus
  9. @Belo: wkwkwk beli 22nya donk :)) ntar ane pinjem :D

    @Nur: AMIIIIIIIIIIINNNNNNN *ngarep :D

    @Capung: EEEHH kamuuuuuu kaka aja dueh,,,msa mbak >,< *sma aja ya :D*

    BalasHapus
  10. Huweee.. trnyata kita beda 1 tahu aja ya, Ca Ya? aq kelahiran 88. wekekee... ga udah dipanggil mbak ah. Brasa tua. hihi... :p

    BalasHapus

was wes wos...^^