22 Mei 2012

Life is Money?

Okeh, kembali ke Ca Ya. Postingan kali ini agak-agak mellow dikit gitu. Yah, mellow-mellow ceria gitu deh.

Baru-baru ini, tanpa sengaja, lebih tepatnya kebetulan, aku sempet liat berita selebritis gitu tentang seorang pengacara kondang yang dengan ikhlasnya membelikan hadiah ulang tahun anaknya yg ke-17 berupa sebuah mobil nan mewah seharga tuuuuuutt Miliar. Pokoknya yang angka 0-nya tuh banyak, lebih dari 6 pokoknya.

Sebelumnya juga pernah ada berita seorang artis yang diberi hadiah mobil nan mewah di ulang tahunnya yang ke-17 juga. Gile ye, banyak abegeh berkeliaran dengan mobil mewahnya di luar sana. Moga-moga gak salah injek rem jadi gas.

Terus gue musti bilang WOW gitu?

ini wow?

Yak, itulah kalimat yang akhir-akhir ini sering sekali kudengar hahaha. Tentu saja, siapapun yang melihat berita itu, pasti mulutnya menganga lebar. Bagaimana tidak, bocah abegeh dapet mobil yang kulihat saja belum pernah, apalagi megang <---nelangsa banget.

Saat itu, ada beberapa hal yang jadi pikiranku. Pertama, apa iya orang tuanya tidak terlalu memanjakan anaknya. Lah anaknya baru 17 tahun, KTP aja baru mau bikin toh. Ya itu hak setiap orang tua. Setiap orang tua punya cara sendiri dalam mendidik anaknya.

Aku selalu ingat kata-kata ibuku, "Cha, kalau kamu pengen beli sesuatu, cobalah usaha sendiri, nabung."

jual amplop...jual amplop

Ya, ibuku punya prinsip untuk tidak terlalu memanjakan anak-anaknya. Tujuannya, agar kelak anak-anaknya bisa tumbuh menjadi sosok yang mandiri dan tidak selalu bergantung pada orang tuanya. Kalau dari kecil saja sudah dibiasakan bermewah-mewah, otomatis dia ga akan sanggup kalau suatu saat melarat haha. Ya ga selalu gitu juga sih, tergantung pribadi aja.

Yoi, bukan berarti aku iri ama si abegeh itu yah wkwkw. Boro-boro kepengen mobil, naek motor aje kadang masih gemeteran bahahaha. Cuma, jadinya ada kesenjangan sosial deh. Ada orang tua yang begitu mudah mengeluarkan uang ber M M untuk anaknya sedangkan buanyak orang tua yang nyekolahin anaknya aja gak bisa. Oke, silakan anda bayangkan sendiri berapa harta yang dimiliki ortu si abegeh.



Ibuku juga selalu bilang, jangan terlalu dibiasakan hidup secara berlebihan. Jangan sampai kita sangat tergantung dengan uang. Maksudnya dikit2 duit, dikit2 duit. Dan sekarang aku dapet banget manfaatnya. Tiap mau beli apapun, contohnya komik, aku sisihin uang jajan dulu ampe berminggu-minggu, baru deh dapet 1 komik.

Eh, jangan salah, itu juga termasuk belajar me-manage uang lho hihi. Jadi dari kecil, udah bisa memilah memilih mana yang perlu dan yang gak, belajar nabung juga. Oke, hemat dan pelit itu beda tipis hahahah :))

Adikku sendiri malah lebih jago manage duitnye. Gile, celengannya ada dimana-mana haha. Pernah suatu ketika, aku nemu celengan gede warna pink di bawah tempat tidur, pas aku buka, di dalamnya masih ada celengan lagi. Buset. Dan di dalam celengannya ada dompet. Niat abis. Begitu aku minta serebu, kaga dikasi. Puk puk Ca Ya.

Sekali lagi, hemat dan pelit itu beda tipis.

Hemat dalam arti bukan berarti kita terlalu sayang sama duit terus cuma disimpen ampe bulukan. Artinya, bagaimana kita bisa menggunakan uang tsb secara bijak. Cie. Kebutuhan manusia masa kini itu semakin besar dan tentunya semakin mahal. Banyak orang kaya, tapi banyak juga yang gak mampu. 

Jadi, sebagai calon istri yang baik, wajib bagi diriku untuk belajar menghargai uang agar kelak diriku gak ngembat duit suami hahaha. Hei, cari duit itu susah lhoooo. Aku sudah merasakan betapa ngumpulin duit sejuta itu susahnya amit-amit T.T. Tapi toh tetep aku imut-imut. Abaikan saja.

Aku lagi gak ngomongin artis yang sekali manggung cuma joget-joget gaje terus dapet puluhan juta. Yanasib itu mah heu. Kalau terus-terusan liat ke atas, gak bakal nyampe-nyampe, wong masih ada 7 langit noh. Kapan nyampenya. Jadi, aku lihat ke depan saja, lihat ke bawah juga. kalau lihat ke atas, paling kalau lagi nyari elang.

panen duit yuk~

Oh uang, engkau begitu memesona, indah dipandang mata, rayuanmu begitu menggoda, sentuhanmu sehangat sutra, membuat orang jadi kaya...

Namun, tidakkah kau berpikir wahai uang..

Pesonamu menjebak, pandanganmu merusak, rayuanmu menipu, sentuhanmu sok unyu, membuat orang lupa diri...

-Hanya Intermezo-

Ah, ini hanya cerita iseng Ca Ya. Mudah-mudahan aku bisa punya banyak duit juga, pengen ke Jepang hahaha. Dan sepertinya orang-orang pun masih pada betah ngurusin empok Gaga. Entah apa hubungannya.

Yuk Mariii ~[$ . $]~


sumber gambar:

24 komentar:

  1. Hahaha, "hemat dan pelit itu beda tipis."
    Kata pepatah, hemat pangkal kaya. Bukan Pelit pangkal kaya. Jadi beda deh kayaknya. Aku nggak yakin :D *melipir

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahahha itu pepatah khususon sayah doanks wkwkkw

      Hapus
    2. haha, dasar. Perlu dipatenkan dong ca ya biar Indonesia tau. Hehe

      Hapus
  2. Ya masih bersyukur kita dapet didikan yang tepat dari orang tua untuk selalu bersikap sederhana.. ngga ada yang bisa di banggain toh kalau masih dari orang tua kecuali hasil jerih payah sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi betull,,,lebih bangga sebenarnya klo bisa punya sesuatu hasil payah,,heu

      Hapus
  3. hmm, seperti nya saya tau tuh,,,anaknya pengacara kondang,,hot..n pa..s.. itu kah,,yg di maksud

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahahhhahhaa barangkali :D
      ya klo mampu mah gpp x yah :D

      Hapus
  4. Busett... ulang tahun saya yang ke 17 belas kemarin aja cuma dibeliin Mie ayam (T^T

    BalasHapus
  5. wah di luaran sana abg yang senang,tapi biasa biasa aja tuh, itu karena harta,,, hati- hati dengan harta??

    BalasHapus
  6. hmm...mudahan terkabul kejepangnya ^^
    money..money...*nyanyi gak karuan

    BalasHapus
  7. coba yang yg hadiahin mobil milyaran itu dirupiahkan saja trs diamalkan dengan membantu masyarakat indonesia yg masih kesusahan.. dijamin deh itu qt pasti bahagia dunia akhirat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang-orang kaya kan bingung bagaimana cara menghabiskan uangnya... Dan sayangnya mereka semua pada buta, jadi mereka tidak bisa melihat orang-orang miskin yang berlalu lalang di hadapan mereka. Mata hati mereka sudah buta...

      Hapus
    2. hehhe sangat langka org seperti itu^^

      Hapus
  8. ya, lihat saja dampaknya terhadap anak yang sering dimanja sama anak yang dididik buat mandiri. *sok tua* :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya anda udh tua *ups* :D

      Hapus
  9. Syukurilah apa yg saat ini kita miliki karena pada saat kita kehilangan, kita baru akan menyadari betapa berharganya semua itu =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap,betul bgt bang kepen :D

      Hapus
  10. saya dari kecil udah dipaksa cari uang sendiri, kalo gak cari uang gak bisa makan = mati

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah kite termasuk bagian nyang bisa menej duit sendiri #senyum, tuh abegeh emang nasibnye mujur banget dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo menurut ane malah jd kaya itu ujian berat hehe

      Hapus

was wes wos...^^