11 Jun 2015

Curug Malela, Si Replika Curug Niagara

Berawal dari rapat paripurna antar member Balz Genk, tiba-tiba ada yang nyeletuk nyebutin Curug Malela. Iseng deh saya nanya-nanya eyang gugel, baca blog orang yang udah pernah nyasar ke sana. Kalau liat foto penampakan curugnya sih oke, disebut-sebut sebagai replika Niagara Waterfall. Iya, aer jatoh niagara haha.

Fyi, Balz Genk itu sebenarnya Genk Abal-abal, cuma males ngetik panjang, kan, tuh. Kalau punya waktu kosong, kita biasa explore tempat-tempat kece di Bandung dan sekitarnya. Ya Alhamdulillah berjalan sekitar 2 tahunan. Cuma paling jauh kita nyasar ke Jogja (dengan bekal seadanya).

Kembali ke Curug Malela. Setelah saya baca pengalaman orang yang sudah pernah ke Malela, perjalanan yang ditempuh lumayan jauh. JAUH WOY HAHAHAHA. Sempet hopeless juga karena 'da aku mah apa atuh', naek setengah gunung aja ngos-ngosan.

Bagi yang tertarik ke Curug Malela, sebaiknya persiapkan fisik dan mental anda. Fisik anda harus kuat, begitu juga dengan mental alias jangan banyak ngeluh. Kalau udah ngeluh duluan, pulang aja deh.

Curug Malela terletak di Desa Cicadas, Kecamatan Rongga, Gununghalu Kab. Bandung Barat. 

Rutenya:

Cimahi à Batujajar à Cihampelas à Cililin à Sindangkerta à Gununghalu à Rongga à Malela Taraaaa :D

Kebetulan, kami start dari Batujajar (saya doank sih, yang laen dari Kota Bandung). Bagi yang belum tahu Batujajar itu di mana, nih saya kasih tahu (sekalian promosi). Kalau Cimahi tahu donk ya...masih gak tahu juga berarti masa kecil anda kurang bahagia. Kalau kamu start dari Kota Bandung, langsung menuju Cimahi saja, lihat penunjuk arah saja banyak kok. 

Setelah sampai Cimahi, lihat penunjuk arah juga yang ke arah Batujajar atau biar gak bingung ikutin angkot rute Batujajar-Cimareme. Nah, selanjutnya ikutin papan penunjuk arah aja, nanti kamu bakal ketemu pertigaan, kalau lurus ke Padalarang, nah ini belok kiri. Udah deh lurus terus gak belok-belok. Bahkan udah ada petunjuk arah Curug Malela.

InsyaAllah gak bakal nyasar, guys :)

Perjalanan dari Batujajar sekitar 2,5 jam. Itung sendiri kalau misal berangkat dari Kota Bandung dan sekitarnya. Kami berangkat dari Batujajar sekitar jam 08.30 pagi. Kalau bisa lebih pagi lagi biar pulangnya gak keburu gelap. Dan perlu dicatet juga pom bensin terakhir adanya di Cililin, sisanya bensin eceran. Kemarin juga kami sempat mampir beli bensin eceran, mau gak mau karena jaraknya jauh. Bensin eceran Rp.9000 (fyi aja).

Selama perjalanan, kondisi jalan sih bisa dibilang mulus-mulus saja, hanya ada beberapa titik yang sedang dalam proses dibeton atau memang jalannya agak rusak jadi sabar saja kalau ada buka tutup jalan. Disarankan sih naik motor, kalau mau naik mobil mending ke tempat lain aja.

Nah, ujian hidup pun dimulai ketika kamu sudah sampai di Desa Cicadas, jalanan mulai bikin nangis. Fyi, ini bukan Cicadas yang di Bandung lho ya. Kalau saya lihat sih, jalannya kayak sungai lagi gak ada airnya, batu doank isinya hehe. Hati-hati saja, perlalukan motor kamu dengan baik kalau tidak mau rusak atau peleknya penyok :D

Tiket masuk Curug Malela Rp. 5000/orang :)

Kondisi jalanan makin sesuatu dan terpampang nyata ketika sudah mulai menuju parkiran Curug Malela. Baru mau ke parkiran ini teh woles aje. Pokoknya hati-hati karena jalan yang satu ini bener-bener kayak sungai ga ada airnya, batunya gede-gede dan naik turun pula. Maap ga ada potonya karena fokus teriak-teriak hahahaha.

Jangan sekali-sekali wisata ke Curug pas musim hujan :D

Setelah sampai di parkiran, perjuangan kamu belum usai, masih harus jalan kaki sekitar emmm 500m melewati sawah, jalan setapak menurun (kalau pulang berarti naik) dan sedikit semak-semak belukar. Bakal ada yang nawarin ojek tapi mending jalan, sehat lho (intinya sih sayang duitnya).

Pas kita jalan kaki menuju Curugnya, udah keliatan kok penampakan Curug Malela, ya buat pelepas dahaga aja.

curug malela
Tuh curugnya di belakang kita, keliatan gak?

curug malela
welcome :)

curug malela
ngelewatin sawah dulu broh~

curug malela
mulai adem :3

capek pun gak berasa :D

Emm...masih kejauhan? ini ada yang lebih deket. Siap-siap mendekat, nyebur, nyanyi lagu indihe deh!


curug malela
Niagara Waterfall edisi nyunda :3



Perjalanan memang melelahkan, mungkin itu sebabnya namanya Curug Malela, Curug Malela-hkan. Lelahku terbayar oleh senyummu. Halah. Lelahku terbayar oleh cantiknya dirimu wahai curug :D.

Pesen juga buat teman-teman yang mau coba traveling ke sini, bawa saja bekal nasi dkk secukupnya. Asyik lho menikmati santapan sambil kena cipratan air terjun haha. Tetep hati-hati kalau mau nyebrang sungai karena arusnya cukup deras dan batunya licin. Jangan sampai kamu kebawa arus masa lalu bhak!

Sejak awal saya sudah bilang persiapkan fisik dan mental. Ini baru perjalanan awal, perjalanan pulangnya pun sepertinya lebih menguras tenaga karena posisinya kita sudah capek, pengennya langsung nyampe rumah, golar goler makan deh!

Paling tidak, kamu harus sudah siap-siap pulang jam 3 sore, khawatir kemaleman di jalan, serem. Kami juga mulai jalan pulang sekitar jam 3 dan sampai rumah hampir jam 7 malam haha. Puas kok tapi pikir-pikir deh kalau mau ke sana lagi heu.

Gimana? Siap gak ke Curug Malela? Mumpung masih muda coba aja. Keringatmu bakal terbayar dengan keanggunan Curug Malela :)

See ya!

***

Ekstra!

curug malela

curug malela

curug malela, sonsopson
ini dari tadi gak ada di foto :D




readmore »»  

8 Jun 2015

Belanja Online dengan Cicilan 0% hingga 12 bulan di blibli.com

Suka belanja?

Males belanja keluar?

Hobi belanja online?

Galau mikirin ongkos kirim?

Nyari toko yang bisa nyicil?


blibli.com aja buka cepetan!

Apa itu blibli.com? 
blibli.com adalah Toko Online Terlengkap, tempat di mana kamu bisa beli-beli berbagai macam kebutuhanmu seperti pakaian, gadjet, alat makeup, kamera, alat olahraga, sampai cemilan buat lebaran nanti juga ada. Siapa tahu ada yang mau ngasih saya parsel *eh



Pastinya, sudah banyak toko-toko online yang muncul menjamur di Indonesia ini. Ini karena kebutuhan masyarakat kita akan jual beli online pun semakin besar. Efektif dan efisien menjadi alasan yang sering disebut oleh masyarakat kita. Semakin besar kebutuhan masyarakat, maka akan semakin besar pula pasar yang tumbuh dan berkembang dan akan semakin banyak pula toko-toko online yang bermunculan. Persaingan pun semakin ketat, berbagai macam strategi pemasaran dan pengembangan produk pun dilancarkan.

blibli.com pun telah menyediakan berbagai fasilitas demi memanjakan calon pembeli. Dimulai dari segi tampilan website yang menarik, aneka ragam produk yang telah dikumpulkan berdasarkan kategori, jasa pengiriman yang terpercaya serta berbagai promo yang dihadirkan.

Harganya gimana? bersahabat gak?
Well, blibli.com sudah menyediakan range harga, dari yang paling murah sampai yang termahal dan ada juga pilihan produk dengan harga yang sudah didiskon. Dengan begini, sangatlah cocok untuk calon pembeli pencari diskonan haha (itu saya). Tak bisa dipungkiri, pembeli pasti melihat harganya terlebih dahulu karena toh kita tidak bisa melihat langsung produknya, berbeda jika membeli secara offline. Karena itu, kepastian akan kualitas produk sangatlah penting. Dengan kata lain, kualitas onlineshop-nya juga penting.



Produknya branded?
Tinggal piliiiiihhhh. Mau kamera merk apa? Smartphone merk apa? pakaian model apa? sampai cemilan buat lebaran juga ada! Piliiiiihhhh sesuka hati. Selain harga, hal lain yang kita perhatikan saat membeli suatu produk adalah merk. Kita pasti sangat tertarik dengan merk ternama dan harga terjangkau. Belum tentu bisa dapet diskon di toko laen lho. 



Serius banjir diskon?
Haduh gak percaya banget sih! coba aja cek langsung. Potongan harga di mana-mana. Pasti nyari yang diskon, kan? banyaaaak, diskonnya juga sampai lebih dari 50% lho. Kepoin aja dulu~ 
Menarik sekali pokoknya beli-beli di blibli.com, banyak promo menarik setiap harinya. Tunggu apa lagi! Kalau ada diskon di offline shop, pasti rebutan, desak-desakan, ujung-ujungnya berantem sama pembeli laen. Kalau di blibli.com, kamu cukup berantem dengan koneksi internetnya saja haha.



Katanya bisa nyicil, ya?
Bisa banget! cicilan 0% hingga 12 bulan di blibli.com lhoooo yakin masih ragu belanja? Kamu pasti kepengen Smartphone merk ketje keluaran terbaru, khan? Kepengen kamera DSLR? Tapi harganya nyekek dompet! Ya nyicil aja beres :D Kamu tinggal pilih saja mau nyicil berapa lama. Inget, hingga 12 bulan lho. Jangan sampai pusing milih produknya, ada banyak pilihan lho.

Katanya gratis ongkir, ya?
Bukan katanya lagi, tapi emang iya. Gratis pengiriman ke seluruh wilayah Indonesia. Makanya, cepet cek ketentuannya di blibli.com. Terkadang kita memang sering dipusingkan dengan masalah ongkos kirim barang, apalagi jika tempat asal pengiriman jauh dari tempatr tinggal kita. Karena hal inilah kita selalu berpikir ulang karena tidak jarang pula ongkos kirimnya lebih mahal dari harga produknya. Agak lucu, ya? Tapi tidak kalau kamu belanja di blibli.com. Gak perlu pusing soal ongkos kirim deh, fokus belanja aja hihi.

Naaah, masih ragu buat coba beli-beli di blibli.com?
Langsung cekidot aja, kepoin aja duluuuu :D

  
readmore »»  

Cermat dalam Menabung!

Siapa nih yang sudah hobi nabung sejak kecil?

Pernah mengalami ingin dibelikan sesuatu sama ibu tapi kata ibu, "Makanya nabung biar enggak minta-minta ibu lagi."

Itu saya banget.

Sejak kecil, saya sudah dibiasakan untuk tidak menggunakan seluruh uang jajan yang diberikan oleh ibu. Dulu, saya masih menabung dengan cara tradisional, pakai celengan. Saya sengaja beli celengan dengan bentuk yang lucu dan cukup besar. Bahkan, saya ingat betul ketika masih SD saat bulan puasa, setiap saya berhasil puasa seharian full, saya selalu siap membawa celengan besar saya untuk meminta 'bayaran' puasa pada ibu saya haha. Satu hari dibayar Rp.1000. Kalau full 30 hari saya bisa punya tabungan Rp.30.000 hehe. Kata ibu saya, enggak apa-apa dibayar untuk belajar puasa hihi.

Semakin bertambah umur, tata cara saya dalam hal menabung pun semakin berkembang (tentu saja puasa sudah tidak dibayar). Ini karena keinginan saya untuk membeli sesuatu pun semkin banyak dan beraneka ragam. Setelah generasi celengan agak saya tinggalkan (tapi masih dipakai untuk menyimpan recehan), saya beralih menabung di bank. Nah, demi kemaslahatan tabungan, saya tidak menggunakan ATM.

Tidak bisa dipungkiri, semakin lama, kita akan butuh ATM, terlebih lagi ketika saya kuliah. Mau tidak mau, saya harus punya ATM untuk memudahkan segala urusan. Dan sudah bisa dipastikan keinginan untuk mengambil uang di ATM pun cukup besar. Hasilnya, jumlah uang yang saya tabung tiap bulannya pun semakin sedikit.

Experience is the best teacher

Menabung di celengan sudah, menabung di Bank sudah. Mungkin saya butuh inovasi baru lagi. Dengan berbagai pengalaman menabung yang sudah pernah saya coba, sepertinya saya menemukan cara menabung paling efektif hihi, berikut saya bagi tips menabung ala Ca Ya 

1. Cara Tradisional
Bukan. Bukan pakai celengan, itu terlalu mainstream. Kamu pasti punya dompet, kan? Dompetmu banyak kantong-kantongnya gak? Nah, jangan cuma diisi kartu kredit, ATM, dll. Selipkan beberapa lembar uang juga (50rb atau 100rb oke). Gunanya apa? Berdasarkan pengalaman saya dan beberapa orang yang bokek di akhir bulan, pasti tanpa sadar merogoh-rogoh kantong celana, dompet, sampai pojokan lemari hihi. Menyimpan uang di tempat-tempat yang tidak biasa cukup berguna. Cara ini sudah saya lakukan sejak lama dan alhamdulillah cukup berguna. Nah, kalau kamu lupa pernah menyelipkan uang di sela-sela dompet, berarti itu jadi tabungan permanenmu haha. Ini trik psikologi lho. 

2. Cara Kekinian
Saya baru sekali coba siiih dan sepertinya akan saya coba lagi. Jadi saya mendaftar di bank tempat saya menabung dengan sistem setiap bulannya akan di auto debit sejumlah uang yang sudah kita tentukan, misalnya Rp.100.000 selama waktu yang kita tentukan juga, misal 1 tahun. Nah, setelah 1 tahun, akan langsung masuk tabungan secara otomatis jumlah uang yang sudah di auto debit setiap bulannya. Gampang, kan :D

Cara ini cukup efektif menurut saya. Kita bisa menentukan berapa jumlah uang yang akan kita tabung (disesuaikan dengan penghasilan kita) dan waktunya pun bisa sesuai dengan keinginan kita, ditambah lagi kita tidak perlu susah payah nabung ke Bank. Setelah cair, akan seperti dapat gaji ke-13 atau THR :D

Seperti di cermati.com ada menu tabungan berjangka lho, bahkan deposito juga ada. Bisa dibilang, cara ini merupakan cara menabung yang tidak terasa. Kita gak berasa nabung tapi tahu-tahu saldo rekening nambah saat waktunya tiba :D 

3. Cara Emak-emak
ARISAN. Kalau cara ini memang sudah ada sejak zaman dahulu kala, biasanya yang ikut juga emak-emak. Tapi ya itu, kalau ikut arisan kan sistemnya diundi jadi kita tidak tahu bakal dapat uangnya cepat atau lama haha. Dan kalau menurut saya, justru yang dapat pertama kali itu yang rugi karena pasti sudah malas iuran lagi haha.

Cukup sekian tips-tips dari saya. Cara 1 dan 2 adalah cara yang suka saya lakukan. Bagaimanapun cara menabungnya, pastikan kalau itu tidak memberatkan dan harus disesuaikan dengan penghasilan bulanan dan jangan lupa sedekah juga hehe termasuk tabungan lho, tabungan akherat. 





   
readmore »»