Langsung ke konten utama

Curug Malela, Si Replika Curug Niagara

Berawal dari rapat paripurna antar member Balz Genk, tiba-tiba ada yang nyeletuk nyebutin Curug Malela. Iseng deh saya nanya-nanya eyang gugel, baca blog orang yang udah pernah nyasar ke sana. Kalau liat foto penampakan curugnya sih oke, disebut-sebut sebagai replika Niagara Waterfall. Iya, aer jatoh niagara haha.

Fyi, Balz Genk itu sebenarnya Genk Abal-abal, cuma males ngetik panjang, kan, tuh. Kalau punya waktu kosong, kita biasa explore tempat-tempat kece di Bandung dan sekitarnya. Ya Alhamdulillah berjalan sekitar 2 tahunan. Cuma paling jauh kita nyasar ke Jogja (dengan bekal seadanya).

Kembali ke Curug Malela. Setelah saya baca pengalaman orang yang sudah pernah ke Malela, perjalanan yang ditempuh lumayan jauh. JAUH WOY HAHAHAHA. Sempet hopeless juga karena 'da aku mah apa atuh', naek setengah gunung aja ngos-ngosan.

Bagi yang tertarik ke Curug Malela, sebaiknya persiapkan fisik dan mental anda. Fisik anda harus kuat, begitu juga dengan mental alias jangan banyak ngeluh. Kalau udah ngeluh duluan, pulang aja deh.

Curug Malela terletak di Desa Cicadas, Kecamatan Rongga, Gununghalu Kab. Bandung Barat. 

Rutenya:

Cimahi à Batujajar à Cihampelas à Cililin à Sindangkerta à Gununghalu à Rongga à Malela Taraaaa :D

Kebetulan, kami start dari Batujajar (saya doank sih, yang laen dari Kota Bandung). Bagi yang belum tahu Batujajar itu di mana, nih saya kasih tahu (sekalian promosi). Kalau Cimahi tahu donk ya...masih gak tahu juga berarti masa kecil anda kurang bahagia. Kalau kamu start dari Kota Bandung, langsung menuju Cimahi saja, lihat penunjuk arah saja banyak kok. 

Setelah sampai Cimahi, lihat penunjuk arah juga yang ke arah Batujajar atau biar gak bingung ikutin angkot rute Batujajar-Cimareme. Nah, selanjutnya ikutin papan penunjuk arah aja, nanti kamu bakal ketemu pertigaan, kalau lurus ke Padalarang, nah ini belok kiri. Udah deh lurus terus gak belok-belok. Bahkan udah ada petunjuk arah Curug Malela.

InsyaAllah gak bakal nyasar, guys :)

Perjalanan dari Batujajar sekitar 2,5 jam. Itung sendiri kalau misal berangkat dari Kota Bandung dan sekitarnya. Kami berangkat dari Batujajar sekitar jam 08.30 pagi. Kalau bisa lebih pagi lagi biar pulangnya gak keburu gelap. Dan perlu dicatet juga pom bensin terakhir adanya di Cililin, sisanya bensin eceran. Kemarin juga kami sempat mampir beli bensin eceran, mau gak mau karena jaraknya jauh. Bensin eceran Rp.9000 (fyi aja).

Selama perjalanan, kondisi jalan sih bisa dibilang mulus-mulus saja, hanya ada beberapa titik yang sedang dalam proses dibeton atau memang jalannya agak rusak jadi sabar saja kalau ada buka tutup jalan. Disarankan sih naik motor, kalau mau naik mobil mending ke tempat lain aja.

Nah, ujian hidup pun dimulai ketika kamu sudah sampai di Desa Cicadas, jalanan mulai bikin nangis. Fyi, ini bukan Cicadas yang di Bandung lho ya. Kalau saya lihat sih, jalannya kayak sungai lagi gak ada airnya, batu doank isinya hehe. Hati-hati saja, perlalukan motor kamu dengan baik kalau tidak mau rusak atau peleknya penyok :D

Tiket masuk Curug Malela Rp. 5000/orang :)

Kondisi jalanan makin sesuatu dan terpampang nyata ketika sudah mulai menuju parkiran Curug Malela. Baru mau ke parkiran ini teh woles aje. Pokoknya hati-hati karena jalan yang satu ini bener-bener kayak sungai ga ada airnya, batunya gede-gede dan naik turun pula. Maap ga ada potonya karena fokus teriak-teriak hahahaha.

Jangan sekali-sekali wisata ke Curug pas musim hujan :D

Setelah sampai di parkiran, perjuangan kamu belum usai, masih harus jalan kaki sekitar emmm 500m melewati sawah, jalan setapak menurun (kalau pulang berarti naik) dan sedikit semak-semak belukar. Bakal ada yang nawarin ojek tapi mending jalan, sehat lho (intinya sih sayang duitnya).

Pas kita jalan kaki menuju Curugnya, udah keliatan kok penampakan Curug Malela, ya buat pelepas dahaga aja.

curug malela
Tuh curugnya di belakang kita, keliatan gak?

curug malela
welcome :)

curug malela
ngelewatin sawah dulu broh~

curug malela
mulai adem :3

capek pun gak berasa :D

Emm...masih kejauhan? ini ada yang lebih deket. Siap-siap mendekat, nyebur, nyanyi lagu indihe deh!


curug malela
Niagara Waterfall edisi nyunda :3



Perjalanan memang melelahkan, mungkin itu sebabnya namanya Curug Malela, Curug Malela-hkan. Lelahku terbayar oleh senyummu. Halah. Lelahku terbayar oleh cantiknya dirimu wahai curug :D.

Pesen juga buat teman-teman yang mau coba traveling ke sini, bawa saja bekal nasi dkk secukupnya. Asyik lho menikmati santapan sambil kena cipratan air terjun haha. Tetep hati-hati kalau mau nyebrang sungai karena arusnya cukup deras dan batunya licin. Jangan sampai kamu kebawa arus masa lalu bhak!

Sejak awal saya sudah bilang persiapkan fisik dan mental. Ini baru perjalanan awal, perjalanan pulangnya pun sepertinya lebih menguras tenaga karena posisinya kita sudah capek, pengennya langsung nyampe rumah, golar goler makan deh!

Paling tidak, kamu harus sudah siap-siap pulang jam 3 sore, khawatir kemaleman di jalan, serem. Kami juga mulai jalan pulang sekitar jam 3 dan sampai rumah hampir jam 7 malam haha. Puas kok tapi pikir-pikir deh kalau mau ke sana lagi heu.

Gimana? Siap gak ke Curug Malela? Mumpung masih muda coba aja. Keringatmu bakal terbayar dengan keanggunan Curug Malela :)

See ya!

***

Ekstra!

curug malela

curug malela

curug malela, sonsopson
ini dari tadi gak ada di foto :D




Komentar

  1. Pengorbanan selama perjalanan sebanding dengan pemandangan yang di dapat. Benar-benar pemandangan yang indah dan seperti replika mini dari Air Terjun Niagara.

    BalasHapus
  2. kerennn...jadi pengen ikutan nyeburr donggg

    BalasHapus
  3. pemandangan alam yang sangat indah

    BalasHapus

Posting Komentar

was wes wos...^^