Cerita dibalik Foto Bareng Artis

Semua juga seneng kalau bisa ketemu sama orang yang udah lama dikagumi. Artist or Actor maybe. Apalagi dengan teknologi yang semakin mudah untuk menjangkau seseorang yang sulit dijangkau di dunia nyata. Misal upload foto bareng si artis lalu di like sama si artis, itu aja udah seneng lahir batin. Padahal di like doank, dan entah dibaca atau gak tuh caption-nya haha.

Kalau sekedar di like atau di komen aja seneng apalagi kalau ketemu langsung. Saya udah beberapa kali melihat langsung reaksi orang-orang yang tereak-tereak histeris ngeliat artis, ya pokoknya excited buanget gitulah, langsung sigap ngeluarin HP, buka kamera, lari ngejar ngintilin si artis cekrak cekrek eh blur lol :))

Hmm...saya punya cerita siih soal pengalaman ketemu dan foto bareng artis, tapi mungkin saya adalah orang yang paling biasa aja ketimbang yang lain karena gak histeris-histeris amat. Kenapa? karena kalau saya liat orang lain beuh, da saya mah apa atuh.

1. Oki Setiana Dewi

Udah lama, sih kagum sama Mba Oki. Sebenarnya umur kita sama, cuma karena keliatan sangat dewasa jadi otomatis saya nyebutnya pke embel-embel 'mba'. Sejak Mba Oki ngeluarin buku Melukis Pelangi, saya rajin banget ngikutin beritanya terutama kalau Mba Oki lagi keliling kota buat bedah buku. Hmmm udah 2 kali saya datang ke acara bedah bukunya dan tentu saja sempet foto bareng.

Waktu itu saya dalam kondisi tidak sehat. Saya datang bersama 2 orang teman saya capcus ke Gramedia Merdeka Bandung. Disana udah ramai orang yang mau ikut nimbrung di acara bedah buku Melukis Pelangi.

Itulah pertama kali saya lihat Oki Setiana Dewi secara langsung. Engga usah ditanya deh, aslinya cantik banget, tinggi, dan memang orangnya pintar heuheu. Waktu itu saya sempet mengajukan 2 pertanyaan dan saya sampai lupa 1 pertanyaan lagi apa ya haha saking groginya.

Saya juga memberinya buku antologi saya. beberapa tahun lalu saya memang keranjingan nulis, ikut lomba sana sini, ikut projek antologi sana sini. Tapi belakangan saya vakum karena beberapa hal dan sekarang berniat untuk menghidupkan lagi blog yang sudah lama mati ini.

Mba Oki menerima pemberian saya dengan senang hati, engga tau juga sih dibaca apa engga haha biarin deh. Sepulang dari acara itu, saya langsung tepar di kosan dan besoknya dijemput ortu pulang karena udah sangat tak berdaya haha.

2. Melody JKT48 dan Frieska JKT48

Wota mana wota.

tetep aja kebanting gaesss

Sejujurnya saya senang musik J-POP. Saya suka lagu-lagu AKB48 karena dari dulu memang seneng soundtrack-soundtrack anime Jepang dan otomatis saya juga suka JKT48 karena lagunya sama cuma beda bahasa. 

Tentu saja saya bukan bagian dari para wota karena belum pernah sekalipun saya ikut event rutin JKT48. Saya pernah sekali ke JKT48 theater, tapi itu karna sebuah event aja, masuknya gratis haha *teteup*

Nah, gimana ceritanya saya bisa foto bareng sama kaka adek ketje ini? Kalau ga salah aslinya kalau foto bareng tuh bayar ya?

Melody dan Frieska ini saudara dari sahabat-sahabat saya. Pertama kali saya ketemu Frieska di rumah sahabat saya. Barulah untuk kedua kalinya ketemu Melody, Frieska dan kakaknya Citra pas lebaran haha. Enggak pernah direncanain sih, saya cuma main silaturahim terus mereka juga pas dateng sama ortunya.

Dan jangan tanya aslinya kaya apa, Saya juga terpana ngeliat Melody asli. Cakep banget men. Sebenernya minder sih ikut foto bareng mereka, tapi karna ramean mah okelah engga kebanting banget haha.

Oyah, kalau saya liat beritanya nih, Frieska ini akhirnya masuk senbatsu ya? Akhirnya bisa bareng kakaknya, Melody. Saya sempet liat videonya, mengharukan banget ternyata T.T

Saya juga udah liat single baru mereka yang judulnya panjang begete itu, bagus ternyata hihi...barangkali saya bakal beli DVDnya deh karena ada Frieska dan Melody hoho.

Sukses terus buat Melody, Frieska dan JKT48!

3. Deva Mahenra

Berawal dari sitkom Tetangga Masa Gitu, jadi seneng ngeliat Bastian sama Bintang aka Deva dan Chelsea Islan hoho. Aa Deva ini Indonesia banget wajahnya, entahlah seneng aja liatnya, mudah-mudahan sifatnya juga ketje yak.

Pertama kali ketemu Deva pas nobar film Cinta Laki-Laki Biasa di BIP Bandung. Saya pergi sendiri, ya bodo amatlah ya. Saya nunggu cukup lama, mungkin mereka aa Deva & tim kena macet, secara Bandung gitu lho.

 blur kan lol



Pas doi muncul, kesan pertama, wadaww tinggi amaaatttt, cakep yeeee aslinyeeee, abis itu doi ngibrit ke toilet deh kayaknya. Selain Aa Deva, ada juga Bu Asma Nadia dll deh tapi engga ada Velove.

Saatnya masuk theater!

Yuhuuu nonton bareng aa Deva uy. Tapi ya seperti biasa, si artisnya mah ga bakal nonton samapai habis, beberapa menit kemudian, doi keluar. Beruntungnya, karena saya duduk di pinggir jadi gampang keluar haha. 

Berhasil deh minta foto hihi dan ternyata setelah itu ada sesi foto bareng bagi pemegang tiket. Yeayy foto lagiiiii. Uh senangnya...

Setelah itu apa lagi?

Upload di instagram, bikin caption hore hore, tag doi, selesai!

Hasilnya pun di like doi donk ahaha. Saking senengnya sampe di capture buat kenang-kenangan. lebay ga sih :))

-----------

Saya sendiri bingung, kenapa seseorang bisa begitu nge-fans sama seseorang? Padahal belum tentu bisa ketemu, belum tentu doi tau kita, belum tentu hafal sama kita walaupun barangkali sering muncul pas ada acara doi, belum tentu juga bisa deket sama si arrteess. Aneh ya?

Wah, konspirasi nih haha...

Sempet kepikiran, kenapa engga nge-fans atau kagum sama orang yang ada di depan kita. Yang udah jelas kenal sama kita, atau bahkan deket sama kita. Yo mboh! 

Ya suka-suka ajalah yaaa harapannya semoga seseorang yang kita kagumi membawa dampak positif buat kita biar doi kebagian pahala juga hehe. Ambil positifnya dan buang negatifnya. 

Sehappy hapyy-nya foto bareng artis, engga akan se-happy tatkala saya foto bareng sobat-sobat ketje inih hahahaha :))



Ya sudah bye!

Yuk Mariii :))


Komentar

Posting Komentar

was wes wos...^^

Postingan populer dari blog ini

Detektif Conan: Makin Seru Makin Rumit Makin Menjadi

Detective Conan [Puzzle yang masih berantakan]

Detective Conan : Never Ending Story (?)