23 Jun 2017

Mobile Banking Bank Syariah Mandiri, menurut saya.....

Halo semua....
Entah kenapa kepengen nulis soal ini, ngetik deng.

Bank adalah celengan berbayar buat nyimpen duit yang pasti digunakan oleh sebagian besar masyarakat. Selain demi keamanan, karena punya duit 100 juta tapi nyimpennya di celengan ayam, ayamnya udah keburu meledak.

Saya sendiri juga menggunakan jasa Bank sebagai celengan saya. 

Saat ini saya menggunakan jasa Bank Mandiri Syariah dan juga hati saya tergerak untuk mencoba pakai Mobile Banking biar praktis aja gitu kalau transfer-transfer atau apalah. Memang, kalau dibandingkan dengan mobile/internet banking milik Mandiri konvensional, ya masih kalah. Ditambah rata-rata online shop atau ticket online menggunakan mandiri konvensional sebagai media transaksi. Sama-sama mandiri tapi tetep kena charge haha.

Mobile Banking BSM ini menurut saya udah oke, tapi masih ada kekurangan yang bikin greget. Adanya aplikasi mobile banking ini tentu saja untuk memudahkan nasabah melakukan transaksi. Tapi kekurangannya ini menurut saya gimana ya sayang aja gitu. Update donk hey hey BSM hehe...

Apa aja nih kurangnya? 

* Engga ada histori nomer rekening penerima kalau mau transfer. Jadi harus ketik ulang nomer rekeningnya :( Maunya ada histori atau minimal ada menu buat nyimpen nomer rekening penerima, jadi pada saat mau input no.rek tinggal search gitu lho atau add rek numb. Ya siapa tau bisa transaksi ke lebih dari 1 no.rek dalam satu waktu haha. 

* Bukti transfernya ga ada nama penerima :( disitu kadang saya merasa baper. Misal lagi belanje online, transfer, suruh kirim bukti... Buktinya ada, sih, tapi nama empunya online shop-nya engga ada. Nanti dikira engga valid donk. Dalam kasus ini saya pakai notif by email, engga tau ya kalau pakai SMS dan engga tau juga kalau pakai internet banking. Dan kalau dari mobile bankingnya pun hanya mencamtumkan kode transaksinya saja. Alangkah ciamiknya kalau dari mobile bankingnya mencamtumkan bukti transaksi seperti no.rek pengirim dan penerima. Yoi.

Untuk saya, 2 hal di ataslah yang membuat saya greget haha. Yah, mungkin perlahan BSM mau memperbaharui dan menyempurnakan Mobile Bankingnya supaya lebih nyaman digunakan oleh para nasabah.

Mungkin ada di antara temen-temen yang pakai Mobile Banking BSM juga boleh banget share pengalaman dan barangkali justru saya yang tidak update haha.



Yuk Mariii $.$
 

9 komentar:

  1. setuju banget.. gregetan karna ga ada bukti transfernya.. semoga segera ada perbaikan..

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Saat penerima duit minta bukti transfer yg ada cuma list mutasi

    BalasHapus
  4. Yg bikin gregetan klo trf mbanking diatas 10jt ga realtime. Musti nungu smp H+1 hari kerja. Pdhl bank lain mau mbanking brpapun selama saldo ada ya langsung reaotimre diterima. Huffft ...

    BalasHapus
  5. penyimpanan nomer rekening tujuan bisa di menu favorit (tanda Bintang sebelah kanan bawah)

    BalasHapus
  6. Halo untuk tau bukti transfer secara rinci, klik tanda 3 garis sebelah kiri , klik email, masukkan email yang aktif di hp, dan simpan. Kamu akan menerima notifikasi transaksi apapun via email secara rinci, semoga membantu.
    Transaksi mobile banking menyesuaikan limit atm ya, maks 5jt kalo untuk upgrade limit mak 10jt, real time, di atas 10jt hanya bs memakai net banking saja y , real time. Semoga membantu

    BalasHapus
  7. Tambahan Kayaknya untuk SEcurity/Keamanannya yang paling penting, BSM Mobile terlalu minim Security, misal saat kita buka Aplikasi kita sudah bisa melakukan apa saja yang ada di menu dan untuk otorisasinya cukup dengan PIN saja menurut saya itu kurang secure, cminimal 2 kali verifikasi login dan PIN mungkin itu lebih baik, tapi alangkah lebih baik lagimenggunakan token SMS setiap otorisasi Transaksi jadi nasabah merasa lebih PEDE. Demikian moga bisa jadi masukan terima kasih.

    BalasHapus

was wes wos...^^

Yang Tidak Biasa dari Nikahan Incess Ca Ya

Orang tuh kalau nikah biasanya... - - - Nah, sejak pertama kali Si Kacamata dan Si Kacamata memutuskan untuk menikah, saya sudah ...