Krisis 'Attitude' Suporter Sepakbola Indonesia

Apa yang kamu bayangkan ketika mendengar tentang Suporter Sepakbola Indonesia?

Yang kudengar dan kuperhatikan, lebih banyak timbul kerusuhan ketimbang persahabatan antar sesama suporter. 

Setiap klub sepakbola pastinya punya pendukung aka suporter, tapi sejatinya suporter dari setiap klub itu bukan layaknya musuh bebuyutan. Toh nantinya kalau setiap klub sepakbola Indonesia bersatu menjadi 1 Tim Nasional Indonesia, para suporter yang 'tadinya' hanya mendukung klub tertentu, pastinya akan menjadi pendukung Timnas Indonesia, bukan? dan pastinya kalian akan duduk berdampingan, bukan lagi berdasarkan klub, tapi negara.

Kenyataannya?

Barangkali berita ini sudah agak lama. Diberitakan ada beberapa suporter klub tertentu yang meninggal secara tragis karena dikeroyok oleh sesama suporter dari tim lawan. Alasannya? karena si korban bersorak saat tim kesayangannya mencetak gol (kalo gak salah sih gitu) dan sialnya dilihat oleh suporter tim lawan. Lalu, apa yang salah? kejadian ini bukan hanya sekali, tapi lebih.

Bahkan yang sempat kubaca pun, para pelaku tetap 'senang' dan barangkali puas sudah menghabisi korban. Bangga karena telah membunuh? terus gue musti bilang jagoan gitu?

Ini bisa menjawab pertanyaan, mengapa setiap ada pertandingan sepakbola di suatu kota, selalu ada ratusan bahkan ribuan anggota kepolisian untuk pengamanan. Bahkan ada beberapa mobil semacam tank anggota Brimob dan bukan tidak mungkin ada mobil Tim Gegana.

gak heran kalo Tim Gegana dateng -,-

Pertanyaan: Ini mau tanding sepakbola atau mau perang?? Apakah para suporter itu sebegitu ganasnya hingga butuh ribuan pasukan kepolisian untuk menjaga mereka. Ya, jawaban sudah ada. Sudah ada korban dari suporter. Ini bukan lagi masalah sportifitas suporter. Suporter, sejatinya memiliki attitude yang baik.

Namanya juga pertandingan, pasti ada yang menang dan kalah. Kalau dua-duanya menang, kalian buat skor saja sendiri, gak usah capek-capek ada pertandingan segala. Tim yang menang, bolehlah bersorak, tim yang kalah, patutlah berbesar hati. Begitu juga suporternya. 

harusnya sih begini

Ah, aku sudah bosan melihat berita yang isinya suporter rusuh dan merusak fasilitas stadion. Kalau begini caranya, mending gak usah ada suporter saja, kan? Pertandingan berlangsung tanpa adanya suporter. Keren kayaknya heu :3

Dan ada satu peristiwa nyata yang jelas-jelas kulihat baru-baru ini saat ada pertandingan sepakbola di kotaku. Waktu itu, aku lagi naik angkot, tiba-tiba ada segerombolan suporter dari suatu klub mengendarai sepeda motor knalpot berisik dengan mengibar-ngibarkan bendera tim kesayangan mereka. Saat itu sedang lampu merah. Otomatis, angkot yang kunaiki berhenti.

Sedangkan mereka?

Melaju saja dengan santai melewati lampu yang sedang berwarna merah. Beruntung kendaraan dari sisi sebelah kiri tetap berhenti karena barangkali sudah hafal dengan kelakuan mereka dan seolah sudah menjadi pemandangan biasa. Entahlah. But, ayolah pak polisiiii, motor dengan lampu gak nyala aja ditilang, kenapa mereka yang nerobos lampu merah gak ditilang?? tanyakan saja pada ilalang yang bergoyang *lalalalala~*

Hal ini menimbulkan ketakutan tersendiri terhadap suporter sepakbola. Aku pun harus berpikir ribuan kali kalau memang ingin menonton pertandingan sepakbola. Lebih aman nonton di tv heu.

nah gitu, duduk manis :D

Harapan terbesar adalah perubahan attitude dari para suporter kita agar bisa bersikap sportif dan tidak arogan. Kalau timnya menang, ya silakan senang, tapi kalau kalah, ya jangan bantai suporter yang menang. Itu artinya, kalian berhati kecil, nyalinya doank yang gede. Pasti gak mau, kan, ya dibilang pengecut or loser. Okelah. Damai itu lebih indah^^

Sekian dari Ca Ya

Yuk Mariii~


sumber gambar

Komentar

  1. udah biasa dan sering terjadi kan....:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo smua hal buruk dijadikan kebiasaan,,ap jdnya dunia???

      Hapus
  2. mending juga nonton Bulutangkis atau Volley yang ada Prestasi'a jelas dibanding Bola,orang kagak ada prestasi'a tp rusuh mulu ( mental kampung )

    BalasHapus
    Balasan
    1. heran jg sih prasaan cm klo pertandingan bola aj yg suka rusuh :|

      Hapus
  3. hidup Ca ya :D hidup damaaiii :D
    gue juga bingung dah, nape gara2 bola doang orang itu jadi pembunuh ya..ckckckkk #mirisss

    BalasHapus
    Balasan
    1. ember cyiiinnn gaje bgt -,,-

      Hapus
  4. Gue juga miris denger beritanya, tingkah suporter bola kita memang kadang malu2in. Gak berjiwa besar nerima kekalahan Tim nya, makanya berbuat anarkis kayak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh iya yg lagi marak memang gtu -,-

      Hapus
  5. prihatin banget ya ngliat mereka, perasaan udah dikasih warning deh dari sepakbola Internasional untuk ga rusuh tapi.. teteup aja, apa untungnya sih -,-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah barangkali emg ada beberapa faktor^^

      Hapus
  6. terlalu mengidolakan sesuatu secara berlebihan salah satu efeknya ya ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ane nyang ngefans ame conan aje kga gtu2 amat dah :))

      Hapus
  7. ga semua suporter sepak bola kelakuannya seperti itu.
    Mereka yang cenderung fanatik anarkis biasanya disebut kaum "Ultras". Supporter "normal" lain pun kadang merasa ga nyaman dengen keberadaan Ultras ini, meskipun sama2 mendukung satu klub sepak bola yg sama.

    Ada banyak supporter lain yg menyalurkan fanatisme mereka ke arah yg positif.
    Misalnya membuat acara kopdar dan nonton bareng yg tertib. Konvoi yg tertib setelah tim kesayangan menang. Futsal bareng sebagai tanda persahabatan dan menambah teman.
    Atau membuat blog dan website khusus berisi informasi2 tentang tim kesayangan, atau membuat sebuah saluran TV Streaming yg menyiarkan pertandingan tim kesayangan via internet, seperti JCI (Juventus Club Indonesia) *notabene aku Juventini :D
    Begitulah seharusnya menjadi fans sepak bola.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emg gak semua,,,tp sayah hanya membicarakan sesuatu yg sedang hot hotnyah nih :D cenderung mayoritas :3

      Hapus
  8. sebenarnya rusuh itu bukan tanpa sebab...

    kita sudah meanggarkan biaya yang tidak sedikit untuk kemajuan sepak bola indonesia.. tapi kok hasilnya justru mengecewakan...

    memang betul, pasti akan ada yang menang dan ada juga yang kalah.. tapi kalo kalah2 terus kan capek dengernya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gmn,,menang ato kalah kn tergantung pemainnya :D
      klo kalah mulu trs selalu ada pembantaian,kiamat ituh :D

      Hapus
  9. kadang miris liad aksi anarkis penonton di tv :(

    BalasHapus
  10. jadi malu melihat negara sendiri

    BalasHapus
  11. wakakaka..emank serem bgt tuh suporter yg ky gitu..

    mending gk nntn bola :D

    BalasHapus
  12. setuju!! apa sih dkit2 rusuh aja tuh suporter..
    ampe ngebunuh orng segala lg, ckckck.. ._.v
    salam kenal ya kak :)

    BalasHapus
  13. kapan majunya dunia sepakbola jika terus anarkis.. hehehe

    BalasHapus
  14. If you are going for most excellent contents like myself, simply go to see this web page daily as it gives feature
    contents, thanks
    Here is my page http://www.fameb.ufba.br/

    BalasHapus
  15. Spot on with this write-up, I truly feel this site needs much more attention.
    I'll probably be returning to read more, thanks for the information!
    Here is my website - wiki.dbjr.de

    BalasHapus
  16. cuma orang2 kampungan aja itu yang suka rusuh :\

    BalasHapus

Posting Komentar

was wes wos...^^

Postingan populer dari blog ini

Detektif Conan: Makin Seru Makin Rumit Makin Menjadi

Detective Conan [Puzzle yang masih berantakan]

Detective Conan : Never Ending Story (?)