Alasan Lucu Seorang Pelaku Bom Bunuh Diri

Agak serem gitu judulnya. Abis makan apa, ya, Ca Yaaa...???


Kebetulan, tadi abis ngembat manggis beberapa biji, sampai-sampai yg laen gak kebagian heu. Ini antara rakus dan kepengen.

***

Yak, kembali ke laptop topik! 

Sejak terjadinya bom Bali, kasus-kasus serupa mulai terjadi. Entahlah, barangkali sudah ada kasus serupa sebelum bom Bali #lupa. Kasus bom Bali serupa penyakit menular yg menjangkiti para manusia berkedok teroris yang kapan saja bisa berubah menjadi bom.

Saat terjadinya bom Bali, aku sempat lihat berita dan katanya....kurir yg diperintahkan untuk membawa bom dan  nantinya akan diledakkan itu diiming-imingi bahwa nantinya kurir itu akan dikelilingi bidadari-bidadari.

Pertanyaan: bidadarinya darimana, coy? mau-maunya itu kurir disuruh-suruh.

Berlanjut ke kasus Bom Bali 2. Ini kasus bom udah kayak shitnetron aja deh, ada session-nya. Aku tahu, para pelaku bom beralasan bahwa mereka memasang bom untuk membasmi para kafir, membunuh kali, yaa lebih tepatnya. 


Ya gak gitu juga, kali. Hakim yang paling adil di dunia ini cuma Allah. Lucunya, mereka selalu yakin bakal mati syahid. Benarkah? hanya Allah Yang Maha Tahu. 

Ya, beberapa pelaku bom yang sudah tertangkap selalu yakin bahwa mereka akan mati syahid karena telah membasmi para kafir. Tapi, apa mereka tidak tahu kalau tidak semua korban itu adalah sasaran mereka? barangkali ada anak kecil. Aduh, lucu dan sok tahu.


Program pencucian otak juga marak dilakukan oleh geng-geng pembuat bom. Iming-imingnya selalu "Ntar kamu bakal mati syahid, jangan takut!"...barangkali pelakunya ngomong gitu hingga akhirnya si kurir mau aja dikibulin. Plus acara cuci otak juga, kali ya.

Kenapa juga si pelaku gak meledak aje sendiri? napa musti nyuruh-nyuruh orang?? katanye bakal mati syahid kalo udah meleduk??

Aneh memang. Aku yakin ilmu agama mereka lebih tinggi daripada aku sendiri. Jelas seharusnya mereka tahu artinya jihad dan mati syahid. Bahkan aku pikir mereka udah khatam kisah perjuangan Nabi Muhammad dalam membela Islam dan berperang demi agamanya.

Ya kan jaman Nabi dan jaman ayeuna teh bedaaaa. Oke, aku bukan pakar kriminal. Ini namanya penyalahgunaan sejarah Islam.


Muncul lagi kasus bom di Hotel blablabla apa sih lupa namanya heu :)). Abis cari di mbah Gugel, ternyata namanya Kasus bom di Hotel Ritz Carlton dan JW. Marriott muehehehe. Cerita punya cerita, kasus ini mirip dengan kasus bom Bali dan WTC. Oke, ga usah dibahas.

Belum lagi muncul kasus bom di sebuah Mesjid di kantor kepolisian Cirebon. Apa masih mau bilang mati syahid? itu juga korbannya seorang kurir suruhan yang dijamin dijampe-jampe dulu dah. Entah dibilang bakalan disamperin bidadarilah, tukang es doger maybe ato.......woteperlah.

Makin lucu aja, kan alasan para pelaku bom bunuh diri? kalau emang sang pelaku utama merekrut seseorang untuk dijadikan tumbal, sungguh kasihan mereka. Ini yg mau mati syahid siapa yg jadi korban siapa =,,=

Semoga tak ada lagi kasus-kasus bom serupa. Semoga juga gak ada lagi korban pengibulan dengan iming-iming bidadari. Amin. Semoga juga, kita selalu dalam lindungan-Nya AMIN.

Cuma pengen ngobrol ringan aja, meski bahasannya berat euy hahahhah. Peace ye!!

Yuk Mariii

Komentar

  1. Dalam beragama, seharusnya kita juga pake logika, ga cuma pake emosi. Ga ada satupun agama di Indonesia yg mengajarkan untuk membunuh sesama.

    Artikel serupa : http://claude-c-kenni.blogspot.com/2012/01/memahami-terorisme-penyebab-dan.html

    BalasHapus
  2. @Claude: Yupp,,heuheu kga esmosi ini,cuma aneh dan lucu^^

    BalasHapus
  3. kasian ye yang jadi korban, moga pade melek mata tuh orang2 yang jadi kurir *aamiin berjamaah* :D

    BalasHapus
  4. kasian ya orang2 itu :( dicuci otaknya untuk melakukan kesia-siaan (menurut gue). Rasul aja nggak pernah menyuruh membantai dan membunuh--hanya diminta mempertahankan diri kalau diserang, kam?

    BalasHapus
  5. heheehhee. . . . kok ndak ada yang ngebom bunuh diri karena pengen exis ya kwkwkkwkwk. . . .

    butuh hati dan akal dalam beragama. . . :)

    BalasHapus
  6. gw pernah punya temen yang jadi korban nya ka Ran, adek kelas waktu zaman SMA, kasian deh orang tuanya,, berawal itu anak ngga pulang-pulang selama 3 bulan, eh orang tuanya malah tau dia mati jadi si penganten bom bunuh diri itu.., waktu kejadian diamana nya gw lupa..

    BalasHapus
  7. Ilmu agama mereka emang tinggi, tapi salah mengaplikasikannya

    Iman tanpa Ilmu
    Ilmu tanpa Iman.

    sama aja bo'ong.. :))

    BalasHapus
  8. nice share...


    detrieks.blogspot.com

    BalasHapus

Posting Komentar

was wes wos...^^

Postingan populer dari blog ini

Detektif Conan: Makin Seru Makin Rumit Makin Menjadi

Detective Conan [Puzzle yang masih berantakan]

Detective Conan : Never Ending Story (?)