Yakin Mau Jadi Editor???

Uuuhh, ini gara-gara penyakit streso syndrom yang baru-baru ini menyerangku aw aw~

Ini adalah kali kedua, Ca Ya imut musti jungkir balik mengedit ratusan naskah untuk ditindaklanjuti. Oke, yang ratusan itu boong *nyengir*. Memang gak ampe ratusan, tapi cukup untuk mematahkan sebagian tulang pundak, seperempat tulang punggung, dan menyipitkan mata hingga nyaris merem saking mumetnya!

Owkey, eike jadi tau suka dukanya jadi seorang editor. Gimana nasib para editor yang kerja di penerbitan itu, ya? apakah tampilannya seperti Prof. Agasa? oh yeaaaahh botak sebagian gitu~


So, sebagai seorang yang bercita-cita menjadi penulis non karbitan ini tampaknya sangat mengerti betul bahwa sebagai seorang penulis itu mbok ya jangan nyusahin editor!! Guru besar menulisku juga gak pernah bosan bilang begitu, barangkali ampe bebusa.

Nah, di sini Ca Ya the explorer akhirnya bisa mengupas sedikit tuntas tentang hal-hal menyebalkan apa saja yang seringkali ditemui oleh editor naskah (mentah). Cekibum aja deh ya!!

1. Typo Syndrom
Penyakit ini masih juga sering menjangkiti para penulis unyu yang tidak berdosa. Demi Shinichi yg cakepnye POL, agak-agak sensi emang kalo baca naskah yang banyak banget typo-nye! oke, ini sekalian nampar diri sendiri juga biar tiap bikin cerpen etc tuh minimal jangan ada yg salah ketik. Kalo salah ketiknya di bagian kata-kata asing/daerah mungkin wajar, lah ini kata-kata standar yg harusnya udah gak boleh lagi salah ketik. Sekali lagi, ini sekalian nampar diri sendiri #Plak

jalan pintas kali ye, Pak :D
sumber

Kasus: ada beberapa kata yg kelihatannya seperti disingkat, misal: 'diri' jadi 'dri', 'aku' jadi 'ak'. Barangkali ingetnya lagi sms-an, kali ya heu :3. Ada baiknya emang tiap nulis tuh, ya dibaca ulang. Ini sekaligus membantu meringankan beban editor lho.

2. Kalimat yang Rancu
Aku sendiri memang terkadang sulit dalam hal merangkai kalimat. Yeah, untuk membuat sebuah cerita yang "wah", tentu tidak luput dari pemilihan diksi yang tepat lalu dirangkai menjadi kalimat indah. Ada penulis yang selalu memakai kalimat-kalimat puitis, ada juga penulis yang menggunakan kalimat sederhana tapi ngena coy. Ada juga yang amburadul. Iya, itu akuh!!! gak usah protes deh =,,=

3. Cerita Agak Nyasar
Bikin cerita itu susah lho. Sefiksi-fiksinya sebuah cerita, tetep harus berdasarkan logika. Iye, itu yang susah. Nah, di sini terkadang kita dibuat linglung ketika membaca sebuah cerpen tapi gak ngerti itu cerita tentang apa. Bahkan musti dibaca berkali-kali dulu baru ngerti (maybe). Tapi tentu akan memakan waktu kalau musti dibaca berulang-ulang. Coba aja bayangin kalau editor lagi nyeleksi naskahmu, tapi belum ngerti ato gak mudeng sama ceritamu. Cuma bisa berdoa mudah-mudahan itu naskah gak dilempar. Iya, ini sebenernya penyakit kronisku heu.

4. Format Abrakadabra Amburadul
Setiap penerbit atau lomba-lomba menulis, pastilah punya standar format penulisan sendiri atau format umum, misal jenis font, margin, spasi dll. Ya mbok jangan ampe salah. Pasti mata editor mendadak jereng kalo ngeliat naskah yang masih amburadul. Pengen banget rasanya bisa nyulap itu naskah biar rapi. Logikanya sih, orang liat tampilan luarnya dulu baru isinya hehehehehe


5. Over Page
Yah, ini emang bukan penyakit menular sih, tapi menahan laju halaman emang susah dikendalikan. Ibarat menahan laju pertumbuhan penduduk. Susah. Paling sering terjadi di ajang lomba-lomba nulis. Misal: ketentuan cerpen maksimal 5 hlm. Tiba-tiba ada yang ngirim ampe 10 hlm. Itu bukan over lagi, tapi luber. 

6. Kalau ada yang kurang, tambahin ya hehehhehhe

So, ada yang mau jadi editor?

Jadi editor itu seru. Kita bisa tahu berbagai macam cerita hasil imajinasi seseorang. Luar biasa ternyata hehehe. Ini sekaligus bisa buat ajang pencarian inspirasi hoho. Tapi memang setiap pekerjaan, ada suka dukanya, bahkan sebagai penulis pun, pasti ada dukanya. 

Yuhuuu, sekian dulu tulisan singkat Ca Ya malam ini.

Yuk Mariii

Komentar

  1. aku dari dulu pengen banget jadi editor, skg si masih coba buat bljr tahap demi tahap biar bisa nyampe d situ :)

    BalasHapus
  2. Enak ya ka jadi editor.
    Bisa baca duluan dan ga perlu beli :P

    BalasHapus
  3. berarti jadi editor itu nulisnya harus lebih jago kan ? bukan begitu ?

    BalasHapus
  4. jadi editor gak enak kayaknya, ribet hihi..
    tapi tergantung hobby orang sih.

    BalasHapus
  5. @Aiiniza: hehhe ak jg bru bljr :)

    @OTRL: hahahha blm jd editor bneran nih :D

    @Ujay: syukurlah kalu bgtu^^

    @Asep: ember :D

    @Goiq: logikanya c gtu hehhehe

    @Athifah: hehehe iya trgantung org aja :)

    BalasHapus
  6. zmangadddhh!!! ups typo kuadrat nih, mba editor xixixi

    BalasHapus
  7. kalo aku seringnya typo pas nulis kata "tapi" jadi "ta*i"
    tapi seringnya di chat.. bukan pas nulis

    BalasHapus
  8. @Risa: heheheh klo di komentar gpp dah :))

    @Slamsr: wkwkwk itu c ambigu :))

    BalasHapus
  9. iya, kak. bener banget. kemarin waktu ngedit kumcer buat lomba di leutika, pengeditan ampe makan waktu 2 hari. tiap harinya sampai 6 jam. dan hasilnya, nggak tahu deh masih ada yang luput apa kagak. bener-bener kontributornya pada nyusahin. disini aku jadi sadar, kerja editor itu nggak mudah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh ini buat pelajaran kita jg sbgai penulis agar tidak nyusahin editor hahhaa

      Hapus
  10. Sumpah.... ngga pengen jadi editor. seharian kerjaannya membacaaaa terus same mata pedes. Belum lagi tulisan yang masuk ngga karuan. Kalau tak tahan banting, bisa2 ngomel sendiri baca tulisan orang :P

    BalasHapus

Posting Komentar

was wes wos...^^

Postingan populer dari blog ini

Detektif Conan: Makin Seru Makin Rumit Makin Menjadi

Detective Conan [Puzzle yang masih berantakan]

Detective Conan : Never Ending Story (?)