30 Mar 2012

Pertanyaan Serius Untuk Aoyama Gosho

Para penggemar Conan Edogawa, mari merapat~

Huaaaaaaa cakep :*

Bisa dibilang, Detektif Conan adalah salah satu kartun Jepang yang sudah melegenda. Ya, tokoh ciptaan Aoyama Gosho ini sukses membuatku terbius (pingsan) dengan cerita, animasi, dan pastinya terpukau dengan kegantengan Shinichi Kudo muahahhahha :))

Aku sudah jadi fans tetap Detektif Conan sejak SMP dan sudah mulai mengoleksi komiknya hingga sekarang. Lengkap dari seri 1-sekarang. Sayangnya, ada beberapa komik yang dipinjam (selamanya) *mengheningkan cipta*

Yapp, karena si Conan ini sudah bertahun-tahun bertengger di dunia perkartunan Jepang dan sampai sekarang belum ada tanda-tanda mau tamat, otomatis banyak sekali pertanyaan-pertanyaan misterius dari para fans Conan, pastinya ditujukkan kepada sang pencipta Conan, siapa lagi kalau bukan Aoyama Gosho.

Nah, aku sendiri punya beberapa pertanyaan yang memang sangat membuatku penasaran. Semoga Sensei Aoyama Gosho bisa mendengar tulisan merdu dari para penggemarnya ini. Dan inilah beberapa pertanyaan seputar Conan yang ingin sekali kulontarkan sejak dulu. Cekibum!

1. Kapan Conan Edogawa kembali jadi Shinichi Kudo untuk selamanya?
stay with me, Shinichi *kyaaaaaa*

Ini pertanyaan yang gak perlu dijawab deh. Atuh kalau Conan udah jadi Shinichi selamanya, ya tamat. Kalau gak ya judulnya berubah, jadi Detektif Shinichi *kurang komersil*. Lagipula, tujuan utama dari cerita Conan ini kan ya emang untuk mengembalikan tubuh Conan menjadi Shinichi. Itu artinya, Organisasi Jubah Hitam pun harus ditaklukan!!! Semangat Conan!!

2. Kenapa setiap ada cerita tentang pengejaran para Jubah Hitam, endingnya selalu gatot (gagal total)?
tokoh paling ngeselin :|

Hmm...aku pikir ya kalau sukses, itu sama dengan tamat hehehhehe. Ini juga sekaligus untuk memperpanjang cerita. Balapan ama Tersanjung muahahaha :))

3. Selama mengikuti cerita Conan, belum pernah lihat Emaknya Kazuha. Kenapa gak diceritain, ya?
Kalau Bapaknya Kazuha sih lumayan sering muncul, biasanya bersamaan dengan munculnya Bapaknya Heiji heu.

4. Makin lama, makin sering muncul tokoh-tokoh baru yang misterius. Apa ini termasuk modus untuk memperpanjang cerita?


ini ane kira Vermouth yg lagi nyamar lho =,,=


Kemunculan tokoh misterius dimulai sejak hadirnya Bu Jody Starling yang ujug-ujug jadi guru SMA Ran. Kupikir itu anggota Jubah Hitam, eh ternyata FBI *najong*. Dan ternyata, Dokter Araide itu sebenarnya adalah Vermouth. Rupanya selama ini Vermouth nyamar jadi si Dokter. Sumpeh, gak kepikiran sama sekali! Lalu muncul lagi Eisuke Hondo yang wajahnya mirip ama Rena Mizunashi. Selesai urusan Eisuke, muncul lagi yang laen *lupa namanya*. Dan semua tokoh baru itu misterius dan sangat mencurigakan.

5. Kenapa tokoh Ran dibuat dengan sifat yang begitu sabar menunggu Shinichi (muehehehehhehe)?
Salut kalau ada cewek yang sabarnya kayak Ran. Ini bukan sinetron banget. Yah, seenggaknya, Ran masih ngelawan kalau dijahatin. Lah Amira??? *OOT*.

6. Siapa pemimpin tertinggi dari Organisasi Jubah Hitam? *asli, penasaran*
Banyak desas desus mengenai hal ini. Ada yang bilang kalau Big Boss Jubah Hitam itu sodaranye Prof.Agasa. Entahlah, tapi aku juga yakin sih kalau Boss gede si item itu gak jauh-jauh dari tokoh-tokoh yang udah pernah muncul. Sepertinya, itu memang ciri khas dari cerita Sensei Aoyama Gosho.

7. Sebenernya, apa sih tujuan utama Vermouth bergabung dengan Jubah Hitam?
Kenapa aku nanya ini? karena terkadang, si Vermouth ini bisa baek juga lho. Dan dia itu juga sebenernya tahu kalau Conan itu Shinichi dan Ai Haibara itu Sherry. Tapi, entah kenapa dia gak ngasi tahu si Gin (Jubah Hitam). Ya logikanya, kalau Gin tahu, si Ai ama si Conan udah koid dari kapan tau, kali ya.

8. Di mana sebenarnya markas besar Jubah Hitam?
Selama ini, tempat mereka berkumpul selalu gak jelas. Entah ujug-ujug cuma ngumpul di suatu tempat kayak gudang atau malah di pinggir jalan. Tetap dengan kendaraan andalan mereka, Porsche 356A warna hitam dan konco-konconya.

9. Sebenarnya, apa tujuan utama terbentuknya Organisasi Jubah Hitam?
Ini yang ampe sekarang aku gak ngerti. Kayaknya terlalu klise kalau cuma buat meres orang2 kaya, bikin obat aneh, bunuh-bunuh orang dll. Pastinya ada tujuan utamanya donk. Gak tau deh apaan.

10. Si Ai Haibara tuh suka ama Conan, ya?
AKU GAK SETUJUUUHHH!!!! Shinichi cuma cocok ama Ran!! TITIK!!!
Cuma kadang, si Ai nih menunjukkan tanda-tanda kalau dia (agak) suka ama Conan, entah tahu-tahu mukanya memerah atau menatap Conan dengan tatapan aneh dll. Huh!
agak-agak gak terima gitu gue =.=

11. Setiap tokoh jagoan/detektif Cowok, pasti punya pasangan, kebetulankah?
Shinichi udah pasti pasangannya Ran (hyeehehehe), ada heiji dan Kazuha, Kaito (Kid) dan Aoko. Terus semuanya tuh ceritanya temen sejak kecil. Weleh-weleh, lebih seru lagi kalo mereka tetanggaan, cocok!! bahkan, enyak babehnye si Ran aje katanye temen sejak kecil. OMG, banyak kebetulan di sini.




12. Bagaimana akhir cerita Detektif Conan?
Inilah hal yang paling membuat para fans Conan dari seluruh dunia penasaran. Gimana akhir dari perjalanan Conan Edogawa dalam memburu dan mencari komplotan jubah hitam demi mengembalikan tubuhnya kembali menjadi Shinichi Kudo heu. Happy endingkah? agak sad endingkah? atau nano-nano? hehe..

Yak, kita tunggu saja sampai Sensei Aoyama Gosho bersedia mengakhiri kisah serunya bersama Conan muehehehhe ...

Yuk Mariii 


chibi!!..chibi!!..chibi!!..hag hag hag haaaaaaaaaaaaaaggg :))

readmore »»  

27 Mar 2012

Antara Kartun Detektif Conan dan Sinetron Indonesia

Conan VS Fitri =,,=

Apa banget ini postingannya haha. Ini karena faktor fakir ide yang sedang melanda relung otakku sih. Para blogger udah banyak yang membahas tentang ketidaknormalan sinetron Indonesia. Banyak juga yang sudah membahas beberapa film kartun favorit mereka.

Nah, berhubung aku sukanya Conan, jadi, mari kita kolaborasikan Conan dan shitnetron dalam satu postingan muehehheahahaiiii.

Kalau ngomongin masalah perbedaan antara Detektif Conan dan sinetron, ya jelas beda. Yang satu animasi, yang satu nyata. Tapi.....kalau disuruh milih, aku mending nonton Detektif Conan selama 3 jam setiap hari ketimbang disuruh mantengin sinetron yang tak berkesudahan itu. Oke, tergantung selera masing-masing deh ya.

Berikut beberapa alasan, kenapa Ca Ya lebih milih melototin Conan ketimbang Nikita Willy dilihat dari berbagai sisi :

1. Sisi Waktu
Ini udah jelas bangetlah, ya. Kapan coba pelm Conan ditayangin 3 jam sehari selama seminggu pul???kapaaan??dan pastinya, gak bakal ada tuh yang namanya Gerakan Koin untuk Artis Sinetron PYD. Lah wong kalo kartun, kan yang maen gambar doank :))

2. Sisi Episode
Okelah. Sampai detik ini, Detektif Conan belum menunjukkan tanda-tanda tamat. Tapi setahuku, kartunnya udah gak ditayangin lagi di Indosiar, cuma kadang versi movienya masih suka tayang. Tapi kalau dari sisi pribadiku sih, ya gak bosen. Tiap episode, kasusnya beda dan gak ada istilah Detektif Conan session 7. Ampe beranak cucu. Lah si Conan aje belom gede-gede ampe sekarang :)) pegimane mau beranak muahahahah.

Detektif Conan Session Nyata :))

3. Sisi Ke-lebay-an
Yang bilang sinetron gak lebay, ngacung coba....!
Pegimane sinetron gak lebay, wong mau buka pintu aje ampe ngabisin 1 episode!! itu juga masih plus slow motion segala hadeeeeh. Ngeliat orang yang ketabarak mobil aje ngakak ane. Orang mah menghindar kek, ini malah pasang tampang kaget plus plus zoom in zoom out. Gak logis =,,= si Conan aje kasusnye selesai dalam setengah jam tayang udah plus iklan, ye kadang lebih kalo kasusnya ribet.

ini baru lebay muahahah

4. Sisi Ke-logis-an
Ini bukan ngomongin logis dari sisi nyata. Jelas Conan gak logis, mana ada orang yang udah gede tahu-tahu nyusut jadi kecil gara-gara nelen pil. Biar gampang, langsung aja kita bandingin. Kalau di Conan, murid-murid sekolah pada pake rok-rok pendek karena emang nyatanya di Jepang begono. Anak-anak SD pake baju bebas karena emang nyatanya begitu di Jepang. Lah sinetron? Apa iya ada sekolah yang murid-muridnye pake aksesoris setoko plus plus rok pendek-pendek gitu?? udeh gitu mukanya gak jauh beda ame badut ancol, tebel bener make up-nye muahahhah. Entahlah mungkin ada.

5. Sisi Manfaat
Ya ini tergantung pandangan masing-masing. Tiap nonton sinetron, masalahnya selalu sama. Cinta, perebutan harta, tahta, kucing ketuker, mbek kesasar, ababil kembar etc woteper. Barangkali gak semua sinetron kayak gitu, tapi kita bicara mayoritas *cie*. Conan emang isinya kasus mulu, ye judulnya juga Detektif Conan, bukan Conan Yang Ditukar. Tapi tiap kasus, penyelesaiannya selalu beda, triknya beda walaupun kadang alasan si pembunuh seringnya klise tapi acungin jempol buat aki Aoyama Gosho sebagai pencipta Conan *senyum*. Intinya, kita dibuat mikir dulu. ye gak?

6. Sisi Pemain
Tokoh utama di sinetron biasanya baiknya gak ketulungan, cenderung oon malah. Mau diapain juga kaga bakal ngelawan coy. Mau dibuang ke kali juga kaga bakal marah deh. Ye paling amnesia doank sih. Terus bisanye mewek doank, kan, ya.  Nah, yang jahat juga gak ketulungan neh. Bisa lebih jahat dari psikopat tau gak. Di Conan gak gitu-gitu amat ah. Si Ran kalo dijahatin ya ngelawan pake karate, bukannya pasrah. Kalo penjahatnya suka gak ketebak sih ya heu. Yang ketebak ya cuma si Jubah Hitam.

ayo vote!!

7. Sisi Cerita
Ye taulah kalau sinetron ceritanya gak jauh-jauh dari ketuker muahahahah. Tetep Conan is the best. Ngebela ini namanya :)). Kalau Conan kan tiap episode, beda kasus, ye ga bosen. Makin gak bosen kalau muncul Shinichi Kudo kyaaaaaaaaaaa...

0o0

Aku bakal Ridho Lillahi ta'ala kalo sinetron-sinetron ntu diganti ama kartun-kartun bagus yang dulu suka tayang. Bahagia dah. Yah, mau gimana lagi. Masyarakat pecinta kartun di Indonesia gak banyak. Gak sebanyak pecinta sinetron (masa sih???)
Oke, ini postingan maksa banget. Maksa buat banding-bandingin kartun ama sinetron. Diliat dari sudut idung manapun, jelas beda. Bagi pecinta kartun sepertiku sih ya wajarlah kalo memberi dukungan penuh pada si kartun, khususnya Conan ahahahha :))

So, hapunten buat para pecinta sinetron *damai*

Yuk Mariiii *kabur
readmore »»  

26 Mar 2012

Tentang Mereka

Flash back...........


Cerita ini memang bukan hanya tentang seseorang, tapi beberapa orang karena mereka yang aku ceritakan ini adalah satu kesatuan ^___^

Sugeng. Pertama kali aku mengenalnya saat mengikuti program matrikulasi saat baru masuk kuliah. Kami sekelas dan dia jadi seksi sibuk waktu itu. Yah, layaknya ketua kelas. Aku hanya sekedar tahu namanya saja, tapi tidak dekat. Maklum, masih anak baru bau jahe. Dan hanya sampai di situ saja. Tak pernah terbayangkan sebelumnya kalau kami bisa jadi teman baik. Kami tak pernah sekelas lagi.


Ps: potonya mesra banget :))




Danang. Kesan pertama saat bertemu makhluk ini saat aku berkunjung ke kontrakan teman sekelas, seperti ngeliat preman. Berantakan, berjambang, item, dekil, nyeremin. Jujur banget. Wajar kalau anak kecil bau jahe kayak aku bakal bergidik ngeri. Tapi slow, katanya orangnya baek. Tetep berdoa moga-moga orangnya gak baca. Aku gak pernah akrab sama ini makhluk. Pernah sekelas tapi ya biasa saja. Dan lagi-lagi, hanya sampai di situ.

Ps: udah gak kaya preman :))




Yusrizal. Ini orang suka banget minjem komik Conan eike. Kebetulan, aku gak pernah absen untuk beli komik Conan edisi terbaru. Aku kenal Yusrizal pas jaman-jamannya chat di Mig33. Waktu itu, aku belum tahu yang mana orangnya, baru tahu namanya saja. Yus, panggilannya. Orangnya sedikit aneh. Kita sering chatingan dan seringnya chat-chat gak jelas gitu, tapi anehnya nyambung-nyambung aja hehe. Kami juga gak begitu dekat, biasa sajalah.

Ps: autis dan kreatif wkwkkw :))




Siapa sangka kalau Sugeng, Danang, dan Yus bakal jadi sahabatku hingga sekarang. Aku punya dua sahabat, Pupin dan Iwi, tapi karena sekarang berjauhan, kami sudah jarang bertemu. Sugeng, Danang, dan Yuslah yang benar-benar tetap mengikuti alur cerita hidupku. Sinetron banget.

0o0

Sugeng adalah orang selalu ada di saat yang (sangat) tepat. Entah kenapa bisa begitu. Contoh: Aku lagi luntang-lantung gak jelas di jalan. Tahu2, Sugeng nongol dengan indahnya. Serasa dapet duren isi duit, intinya bisa nebeng muehehehe. Dan itu terjadi gak cuma sekali dan bukan cuma terjadi padaku sajah heu. Dan bukan cuma soal masalah tebengan aja hehehe.

Danang disebut sebagai pejuang cinta, tapi bukan playboy. Katanya. Tidak sedikit cerita cinta Danang yang sudah aku tahu, mulai dari yang jelas, sampai yang di awang-awang. Sebaliknya, aku juga sering curcol gaje soal cinta2 gitu deh sama dia dan berakhir diomelin/diceramahin. Not fair.

Yusrizal ini ending-endingnya bukan jadi sahabatku. You know what i mean heu. Orangnya emang aneh, tapi baeknya gak ketulungan. Saking baeknya, kadang ngeselin  juga. Sejak kami tidak menyandang status sebagai sahabat, entah kenapa lagunya Zigas-Sahabat Jadi Cinta selalu saja berdendang di mana-mana. Entah itu di warung, supermarket, mall, bahkan di kosan sebelah. Ya udah deh, jadi lagu kebangsaan.

bersama calon pendampingnya masing-masing. AMIN

Kami berempat sering jalan-jalan bareng, makan bareng, berantem juga bareng. Pernah suatu ketika, saat kami mau kulineran, kita mampir ke warung ayam geprek. Katanya sih enak. Ternyata.....ayamnya kecil seeeekecil-kecilnya kecil dan emm.....gepeng. Yaiyalah. Yang enak cuma sambel ijonya. Harganya? jangan ditanya deh.

Berhubung perut kita pada karung semua, ya kalau cuma makan sauprit gitu, jelas belum kenyang. Mampirlah kita ke warung mie Internet. 

Mie Internet = Indomie+Kornet+Telor+Keju

Entah nyambung apa gak. Aku penasaran pengen nyoba itu mie. Hasilnya.....eneg GILA. Monggo aja dibayangin segumpal mie rebus (padahal pesennya mie goreng) dicampur kornet (mungkin setengah mateng) tambah telor tambah keju. Eeeuuuuyeeeeuuuuhhhhh...

Dan ketiga cowok kurang asem itu ketawa puas. Banget.

Pernah juga kami bertualang ke Jekardah untuk suatu urusan. Berangkat naik kereta yang sama, pulangnya naik kereta yang berbeda. Intinya, kami terpisah karena kereta pada jam pulang kerja itu bagaikan badai manusia. Kami berempat naik di 3 kereta yang berbeda. Hmp. Untungnya aku tidak terpisah sendiri. 
Walaupun mereka cowok dan gak pernah nganggep aku cewek (kesian) tapi mereka tetap menghargaiku sebagai seorang wanita (mueheehhehhe). Orang tua kami berempat pun sudah saling kenal. Bahkan aku dan Danang ternyata satu kampung halaman, di Klaten Jateng muahahahha.

Ultah Sugeng  08-07-1989
Ultah Danang 07-07-1989
Ultah Ca Ya   07-08-1989
Ultah Yus       17-10-1989   <----nyambunglah dikit ekekekeke

Antara ultah Sugeng dan Danang, gak tau deh kebalik apa gak wkwkkw. Tahun kemaren aja aku salah ngucapin. Kebalik coy!!!

Sampai sekarang, kami masih suka ketemu and maen bareng. Bersama mereka aku senang. Sekarang udah pada punya pasangan masing-masing. Syukurlah mereka normal ahahahha.

tetep akur ampe wisuda ihihih

Ya, aku sayang mereka. Ayolah, sayang bukan cuma buat pacar ahaha. Mereka bukan cuma ada di saat aku senang, tapi juga ada di saat aku susah dan sebaliknya. Senang bareng-bareng, sedih bareng-bareng, berantem juga bareng. Semoga terus begitu. Amin.

Yuk Mariii

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway The Fairy and Me yang diselenggarakan oleh Nurmayanti Zain"







Sumber gambar:
minjem bentar dari FB masing-masing ihihihihi
readmore »»  

25 Mar 2012

Ca Ya Bukan Anak 94h03l

Kamu ngerasa 94h03l?
Aku gak hehehehe *nyengir*
Jadi ceritanya dulu (entah kapan) pernah baca postingan jeng Pina Kancut yang ini atau ini tentang anak gahol getoh. Tiba-tiba jadi pengen mosting tentang anak gahol juga. Bedanya, aku bukan nyeritain ciri-ciri anak gahol atau sindrom anak gahol etc.

Kini saatnya diriku yang selalu merasa sok lucu ini mengakui bahwa ternyata "aku bukan anak gahol". kenapa? lanjut baca aja yuaaaa :D

1. Ca Ya gak punya BB
Katanya sih, kalau gak punya BB (Blackberry) tuh gak gahol! masa sih? berati aku gak gahol donk? emm, gimana, ya? sebenernya sih karena aku gak begitu butuh smartphone. Sampai sekarang, aku masih pakai HP tradisional. Yang penting bisa SMS, TLP, and dengerin musik. Beres. Takutnya, kalau ntar ikutan pake BB, bakal masuk kategori generasi menunduk donk ekekekeke. Lagian, aku bukan pesbuk ato twit holic yang musti tiap detik apdet status. 

ane ga punya BB segede gini T.T

2. Ca Ya gak bisa make HP Touch
Udah deh jangan ketawa. Pernah suatu ketika, aku mau minta pulsa buat SMS. Sialnya, Hp-nya BB touch. Ya udah deh, utak atik aje, kali hoki. Klak klik kluk dung dung duar! tiba-tiba aku nanya deh ke si pemilik BB
poor you >,<

Aku :  masih serius ngutak-atik
Temen : "Udah belom lo smsnye?"
Aku : "Emmm..." <---masih ketak ketik
Temen : "Udah?"
Aku : "Ini cara smsnya gimana?"
Temen : "Molen!!"

Suruh sapa itu HP ga ada kipetnye! susah deh tu mau SMS juga hmmm. Teknologi sungguh kejam padaku hiks.

3. Ca Ya gak punya Fixie
Kalaupun punya sepeda Fixie, kapan makenya coba?? tiap hari kerja and kuliah dari pagi ampe malem. Pas libur, dipake buat tidur, boro-boro mikirin sepeda-,,- *gagal gahol*. Sempet kepingin juga siiih punya Fixie, abis warna-warni gitu sepedanya, kan lucu heu. Tapi ya bakal jarang dipake. Sayang duit ah. Padahal sih gak punya duit ekekekeke.
mau ini Mamaaaaaaaaaaaaaa >..<

4. Ca Ya gak pake behel
FYI, gigiku itu agak berantakan. Sejarahnya bisa dibaca di sini. Tragis. So, kalaupun pke behel, ya bukan biar gahol, tapi ya pengen ngerapiin gigi. Kenyataannya, aku ga mau pake behel. Agak-agak rempong jadinya. Banyak temenku yang pake behel, tapi ya murni buat ngerapiin gigi. Tapi lama-lama, sindrom behel menyebar. Tiap ada yang nyengir, mata eike silau, ye warna warni gitu sih kaya lampu petromak hahahaha.

Mbek aje gahoel coba -,,-

5. Ca Ya jarang Nongkrong
Biasanya, anak-anak muda sukanya nongkrong entah di Mcd, KFC, cafe-cafe, terutama yang ada hotspotnya. Biasanya, aku suka nongkrong kalau lagi ada yang nraktir *cinta gretongan*. Itu juga gak ampe seharian kali! paling enak tuh nongkrongnya di kamar. Bebas mau nungging kek, mau salto kek, mau berendem kek, mau kayang kek, mau semedi etc. Simpel kan. Gaul lho itu!

6. Ca Ya pakenya kalung koin, bukan DSLR
Jadi, waktu kuliah, aku dikasi kalung koin-koin luar gitu. Lebih tepatnya sih minjem tapi gak dibalikin, beruntung akhirnya dia ikhlas ngasih ekekekke. Nah, katanya sih anak gahol itu sukanya nenteng-nenteng kamera DSLR gitchyu. Entah bisa make apa gak. Jadi susah bedain mana fotografer asli, mana yang bajakan. Kalo aku sih lebih suka dipotoin aja pake itu kamera *banci kamera*

7. Ca Ya gak Modis
Dulu, sering banget diceramahin emak gara-gara kalau pake baju suka harajuku gitu, nabrak-nabrak gak jelas. Paling sering sih nabrak warna. Dan ampe sekarang pun masih agak kebawa kebiasaan gak jelas itu. ye emang aku mah orangnya cuek coy! yang laen pada ngikutin trend masa kini, aku pilih masa depan aja deh huehehehehe. Yang lain pada pake boots, aku pake bakiak, eh gak juga kok heu.

ane kalah modis ama ini bocah =,,=

8. Ca Ya gak make Macbook
Sulit rasanya selingkuh. ACER tetep jadi sahabat setiaku *bukan ngiklan*. Pernah siih nyoba minjem macbook temen. Emmm...kurang sreg ah ehehe, lagian harganya mahal. Emang siiihh keren. ya kalo gratis mau deh *tetep*

9. Ca Ya gak pernah Nonton Konser
Ini serius! gak boong! NO HOAX!
Jangankan nonton konser artis luar, wong nonton konser artis lokal aje kga pernah. Serius. Aku gak begitu suka desek-desekan kayak gitu, kecuali kalo si Conan yang konser, lain lagi itu ceritanyo hohoho, bakal baris paling depan kayaknya. Aku juga paling males yang namanya ngantri beli tiket. Agak takjub ngeliat orang yang rela ngantri berjam-jam demi sebuah tiket konser. Bisa dimaklumi, namanya juga ngefans. 

10. Gimana? Ca Ya gak 94h03l eaaaaa????

gahoel bareng Pak Tani aja dueh huehehehhe

Ya toh gahol itu bukan ukuran dari tingkat kedewasaan seseorang *tseeehh hahaha. Aku sih lebih milih jadi diri sendiri, asal nyaman aja. Kalau harus ngikutin trend masa kini atau masa depan, wah, ga akan ada habisnya hiks. 

Okelahkalobegitu hihihi....jadi panjang banget ini tulisan.

Yuk Mariii


readmore »»  

24 Mar 2012

Yakin Mau Jadi Editor???

Uuuhh, ini gara-gara penyakit streso syndrom yang baru-baru ini menyerangku aw aw~

Ini adalah kali kedua, Ca Ya imut musti jungkir balik mengedit ratusan naskah untuk ditindaklanjuti. Oke, yang ratusan itu boong *nyengir*. Memang gak ampe ratusan, tapi cukup untuk mematahkan sebagian tulang pundak, seperempat tulang punggung, dan menyipitkan mata hingga nyaris merem saking mumetnya!

Owkey, eike jadi tau suka dukanya jadi seorang editor. Gimana nasib para editor yang kerja di penerbitan itu, ya? apakah tampilannya seperti Prof. Agasa? oh yeaaaahh botak sebagian gitu~


So, sebagai seorang yang bercita-cita menjadi penulis non karbitan ini tampaknya sangat mengerti betul bahwa sebagai seorang penulis itu mbok ya jangan nyusahin editor!! Guru besar menulisku juga gak pernah bosan bilang begitu, barangkali ampe bebusa.

Nah, di sini Ca Ya the explorer akhirnya bisa mengupas sedikit tuntas tentang hal-hal menyebalkan apa saja yang seringkali ditemui oleh editor naskah (mentah). Cekibum aja deh ya!!

1. Typo Syndrom
Penyakit ini masih juga sering menjangkiti para penulis unyu yang tidak berdosa. Demi Shinichi yg cakepnye POL, agak-agak sensi emang kalo baca naskah yang banyak banget typo-nye! oke, ini sekalian nampar diri sendiri juga biar tiap bikin cerpen etc tuh minimal jangan ada yg salah ketik. Kalo salah ketiknya di bagian kata-kata asing/daerah mungkin wajar, lah ini kata-kata standar yg harusnya udah gak boleh lagi salah ketik. Sekali lagi, ini sekalian nampar diri sendiri #Plak

jalan pintas kali ye, Pak :D
sumber

Kasus: ada beberapa kata yg kelihatannya seperti disingkat, misal: 'diri' jadi 'dri', 'aku' jadi 'ak'. Barangkali ingetnya lagi sms-an, kali ya heu :3. Ada baiknya emang tiap nulis tuh, ya dibaca ulang. Ini sekaligus membantu meringankan beban editor lho.

2. Kalimat yang Rancu
Aku sendiri memang terkadang sulit dalam hal merangkai kalimat. Yeah, untuk membuat sebuah cerita yang "wah", tentu tidak luput dari pemilihan diksi yang tepat lalu dirangkai menjadi kalimat indah. Ada penulis yang selalu memakai kalimat-kalimat puitis, ada juga penulis yang menggunakan kalimat sederhana tapi ngena coy. Ada juga yang amburadul. Iya, itu akuh!!! gak usah protes deh =,,=

3. Cerita Agak Nyasar
Bikin cerita itu susah lho. Sefiksi-fiksinya sebuah cerita, tetep harus berdasarkan logika. Iye, itu yang susah. Nah, di sini terkadang kita dibuat linglung ketika membaca sebuah cerpen tapi gak ngerti itu cerita tentang apa. Bahkan musti dibaca berkali-kali dulu baru ngerti (maybe). Tapi tentu akan memakan waktu kalau musti dibaca berulang-ulang. Coba aja bayangin kalau editor lagi nyeleksi naskahmu, tapi belum ngerti ato gak mudeng sama ceritamu. Cuma bisa berdoa mudah-mudahan itu naskah gak dilempar. Iya, ini sebenernya penyakit kronisku heu.

4. Format Abrakadabra Amburadul
Setiap penerbit atau lomba-lomba menulis, pastilah punya standar format penulisan sendiri atau format umum, misal jenis font, margin, spasi dll. Ya mbok jangan ampe salah. Pasti mata editor mendadak jereng kalo ngeliat naskah yang masih amburadul. Pengen banget rasanya bisa nyulap itu naskah biar rapi. Logikanya sih, orang liat tampilan luarnya dulu baru isinya hehehehehe


5. Over Page
Yah, ini emang bukan penyakit menular sih, tapi menahan laju halaman emang susah dikendalikan. Ibarat menahan laju pertumbuhan penduduk. Susah. Paling sering terjadi di ajang lomba-lomba nulis. Misal: ketentuan cerpen maksimal 5 hlm. Tiba-tiba ada yang ngirim ampe 10 hlm. Itu bukan over lagi, tapi luber. 

6. Kalau ada yang kurang, tambahin ya hehehhehhe

So, ada yang mau jadi editor?

Jadi editor itu seru. Kita bisa tahu berbagai macam cerita hasil imajinasi seseorang. Luar biasa ternyata hehehe. Ini sekaligus bisa buat ajang pencarian inspirasi hoho. Tapi memang setiap pekerjaan, ada suka dukanya, bahkan sebagai penulis pun, pasti ada dukanya. 

Yuhuuu, sekian dulu tulisan singkat Ca Ya malam ini.

Yuk Mariii
readmore »»  

19 Mar 2012

Ada di manakah Kotak Pandora Indonesia?

Well, tulisan ini diketik menjelang tengah malam, jadi maap-maap aja kalo rada aneh hihihi *tawa kunti*

Malem jumat identik dengan hawa-hawa kunti gentayangan, tapi tahukah kawan, ada yang lebih horor ketimbang ngeliat kunti lagi creambath. Emmm...apa ya?

FYI, tulisan ini baru dilanjutin sekarang =,,= *gagal horror*

Tahu Kotak Pandora?

Pandora itu sebenernya nama orang, bukan kotak hehe. Menurut mitologi Yunani, Pandora adalah sebuah patung perempuan yang dibuat oleh salah satu Dewa Yunani, sebut saja Haphaestus (emang itu namanya). Layaknya Sleeping Beauty yang diberikan berbagai macam berkah berupa kecantikan blablabla oleh para peri, si Patung juga diberikan berbagai macam berkah berupa kecantikan, keberanian, bahkan roh  oleh para Dewa/Dewi.

Nah, ceritanya Eyang Zeus senang dengan kesempurnaan si patung dan kemudian memberikannya kehidupan dan akhirnya dikasi nama Pandora The Explorer. Abis itu, Eyang Zeus ngasi sebuah kotak ke Pandora yang gak boleh dibuka sama sekali.

Namanya juga udah idup dan jadi manusia (ceritanya), otomatis, si Pandora pasti punya rasa ingin tahu aka penasaran. Nenk Pandora sangat penasaran dgn isi kotak ntuh. Daripada jadi arwah goyang pinggul penasaran, dibukalah itu kotak dan......

kyaaaaaaaa!!!!!

"Kyaaaaa......curuuuuuttt!!"

Eh, bukan :D

Setelah kotak itu dibuka, maka berhamburanlah segala keburukan berupa penyakit, kesedihan, keputusasaan dll. Tentunya, Pandora sangat menyesal karena Bumi mulai mengenal penyakit dan segala macem tek-tek bengek keburukan asem asinnya kehidupan. Tapi, ternyata masih ada satu benda kecil yang tertinggal. Apa itu?

Harapan....

***

So, Apa Indonesia juga punya kotak Pandora, ya?
Indonesia juga punya, lho! bahkan udah kebuka tu kotak. Entah sapa yang buka. Buktinya?

Gak bermaksud ngikutin mitos2 Yunani, tapi cuma sebagai analogi aja heu. Kotak Pandora versi Indonesia yang sudah terlanjur terbuka itu berisi carut marut dunia pemerintahan, tingkat kemiskinan yg makin bertambah, musibah tiada henti dan....lain-lain.

Lalu, sapa sih nyang ngebuka itu kotak??? Barangkali Pandori ekekekeke.

Kotak Pandora Indonesia layaknya black box Pesawat Adam Air yang hingga kini belum juga ditemuin ujung sayapnya (maybe). Kalau itu black box ditemuin, paling gak bisalah dikit-dikit tahu penyebab jatohnya itu pesawat. Begitu juga dengan kotak Pandora Indonesia, kalau udah ditemuin, maybe satu benda kecil yang disebut harapan itu bisa menolong kehidupan Rakyat Indonesia.

Semoga saya, ya (^___^)v

Yuk Mariii (*..*)


sumber gambar
http://3.bp.blogspot.com/_XMffIyj44t0/S78uFJclw5I/AAAAAAAAACc/lYBKUBUkoTA/s400/pandora+box.jpg 
http://blacksyndicate.files.wordpress.com/2010/06/pandora-039-s-box_1024x768.jpg 

referensi
http://nolovesca11.blogspot.com/2011/09/kotak-pandora-dan-mitologi-yunani.html 

readmore »»