"Kuliah" singkat di tempat kerja


Eeehhh ketemu lagi kita xixixixi :D
Apa kabar agan sista :D /
Ca Ya disini bae2 aja kok :D

Hmmm...kali ini, di tempat kerjaku tercinta, aku dapet sedikitt pelajaran tentang Tafakur. Emang aneh sih dapet pelajaran Agama di tempat kerja hehehe :) ini cuma selingan aj kok :) Pelajaran ini aku dapet dari pak ketu hehehe maksud'a pak bos gtu lho.

Nah berdasarkan pengamatan selama kuliah berlangsung (OALAH), Tafakur itu merupakan cara berpikir dengan menggunakan akal dan kalbu (mendadak formal :D). Kita sedang ngomongin soal keseimbangan hidup antara pikiran dan hati (xixixi :D).

Hmm...kita ngomongnya santai aj deh ya xixixi :D Semua manusia tentu'a ingin hidup "NYAMAN", banyak makna tersembunyi dari kata yg aku kasi tanda kutip ini :)
Menurut penjelasan "Pak Dosen", nyaman itu dikategorikan menjadi 2 hal, yaitu Di luar dan DI dalam. Hmmm..apa ya maksud'a -,-"

Maksud dari "Di luar" yaitu kenyamanan yg bisa dilihat dengan panca indera kita, hmmm aku ksi contoh deh...kita bisa nyaman hidup kalo punya duit banyak, punya mobil, rumah dll, itu semua bisa kita lihat dengan panca indera kan :) Artinya Nyaman Di luar itu datang dari akal kita :)

Sedangkan "Di dalam" maksud'a kenyamanan yg tidak dapat dilihat dengan panca indera kita, hmmm makin puyeng hehehe...gak usah puyeng, mudah saja..misal kita udah ngelakuin kebaikan, abis itu otomatis kita bakal dapet pahala, apa iya pahala bisa kita liad pake mata :D heheh ya gak bisa to...Artinya Nyaman Di dalam itu datang'a dari spiritual atau hati deh hehehe :D itulah contoh sederhana dari perbedaan antara nyaman Di luar dan Di dalam.

Selanjutnya, muncul pertanyaan "Apakah kita bisa hidup "NYAMAN" Di luar tanpa adanya spiritual?"

Pastinya agan sista punya jawaban masing2 :) dan saia sendiri sempat punya jawaban "itu semua tergantung masing2 orang". Nah, ternyato ada jawaban yg lebih bijaksana :) Sebelum kasih jawaban, ngoceh dulu ah :D

Ketika kita pengen jadi Presiden, nyatanya kita cuma jadi tukang roti :( Ketika kita pengen dapet nilai 100, nyatanya skak mat di nilai 70 :( Ketika kita pengen punya duid milyaran, nyatanya cuma kudu kasbon dulu di Bank :D hahaha

Kenyataan yg terlihat adalah kenyamanan "Di luar" itu DI LUAR kendali kita, semua yg terlihat oleh panca indera kita sudah ada yg mengendalikan, kita cukup berusaha dan berdoa :)

Sebaliknya, kenyamanan "Di Dalam" itu sepenuhnya dikendalikan oleh diri kita sendiri. Contoh.....kalo kita pengen dapet pahala, ya berbuat baiklah, nah itu terserah kita ingin berbuat baik atau tidak, jadi dateng'a dari diri kita sendiri bukan?

Jadi jawaban dari pertanyaan "Apakah kita bisa hidup "NYAMAN" Di luar tanpa adanya spiritual?"

Jawaban simpelnya BISA...

Jawaban detailnya....PASTI BISA, asalkan segala sesuatu yg berhubungan dengan DUNIA LUAR bisa terpenuhi sesuai dengan keinginan atau EGO kita :) bener ga say :D

Boleh aja kita gak punya bekal spiritual untuk bisa NYAMAN hidup, ya asalkan kalo misal kita pengen sekaya BILL GATES, ya kudu beneran kayak BILL GATES, tapi balik lagi bahwa kenyamanan "Di Luar" itu DI lUAR kendali manusia, so...:D kita kudu punya bekal spiritual sob :D

Hehehe kebanyakan ngoceh nih si Ca Ya :D maaf kalo bosen ya :D Lanjut yak :D lum slese soal'a :D

Ada lagi nih pernyataan bahwa "Nyaman Di Luar itu bertolak belakang dengan nyaman Di Dalam"...

Weleh weleeehh..opo meneh kui :D kukasi penjelasan sederhana nih :D

NYAMAN DI LUAR : - DITIPU,DICOPET = RUGI (SO PASTI)
NYAMAN DI DALAM : - DITIPU,DICOPET = UNTUNG (LOH KOK??)

NYAMAN DI LUAR : - SAKIT = SENGSARA = RUGI (EMBER)
NYAMAN DI DALAM : - SAKIT = MENGHAPUS DOSA = UNTUNG (HMMM)

Maksud dari rumus diatas...
1. Ketika kita ditipu atau dicopet, tentu kita rugi donk, entah duit kita ilang atau perhiasan raib, tapi coba pikirkan, jika punya bekal spiritual, bisa untung donk. Singkatnya, jika sabar ketika mendapat musibah ditipu atau dicopet, pastinya nanti kita akan dapat gantinya yg lebih besar dibanding dengan yg udah dicolong tadi ketimbang kita rusuh2 gajebo, maki2 copetnya.

2. Ketika kita sakit, pastinya tidaklah nyaman, brati rugi donk. Tapi beda lagi kalo kita mau mikir secara spiritual bahwa sakit itu bisa menghapus dosa. Memang, kita gak bisa membuktikan apa dosa kita beneran diapus apa gak, kita sebagai manusia cuma bisa
sabar kan, semuanya pasti ada jalannya :)

Nah,,,terbukti kan kalau "Nyaman Di Luar itu bertolak belakang dengan nyaman Di Dalam" :D kaya' matematika aja kudu pake pembuktian :D

Saia pun perlu banyak belajar tentang hidup, ini cuma sekilas pelajaran yg saia dapat secara kebetulan di tempat kerja saia hehehe :D

Yaaahh, begitulah kira2 ocehan saia yg ruet, bhs jerman'a pabeulit :D hehehe cukup sekian dulu kayak'a, udah keliatan ada yg nguap nih :D nanti kalo ada kultum lagih, aku bagi lagih deh :D



Yuk mariii /Bye

Komentar

  1. lagi2 emotnya kebanyakan nyengiiirrr kaya' kuda...:p

    BalasHapus
  2. wkwkwkwk hehehe gpp kan, gak usah serius2 deeh xixixi biar gak bosen gtu loh xixixi :D
    nyengir lagih :D

    BalasHapus
  3. ckckckckckk ini postingan atau tempat pamer emot ???

    BalasHapus
  4. ckckck biarin aj donk ribed amad :p

    BalasHapus
  5. wkwkwk....dasarr cempe cilik ngeyelan :p

    BalasHapus
  6. bialin weekkk mw isi'a emot smua trs knp :p :p protes aj lagih wkwkwkwk
    ak emg bkn blogger hebat,,cuma bwt penghilang stresSSS wkwkkwkwkkw :))

    BalasHapus
  7. gpp koq dek....
    km blogger hebat bagiku..:)

    BalasHapus
  8. xixixi km suka pura2 deh wkwkkw ^__^
    xixixixi :D

    BalasHapus

Posting Komentar

was wes wos...^^

Postingan populer dari blog ini

Detektif Conan: Makin Seru Makin Rumit Makin Menjadi

Detective Conan [Puzzle yang masih berantakan]

Detective Conan : Never Ending Story (?)